Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

IDI: Penolakan Pemakaman Perawat Korban Covid-19 Sangat Tidak Pantas

IDI dan lima organisasi tersebut menegaskan jenazah perawat di RSUP Semarang itu dipastikan telah dilakukan perawatan

IDI: Penolakan Pemakaman Perawat Korban Covid-19 Sangat Tidak Pantas
TRIBUN JAKARTA/YUSUF BACHTIAR
Blok pemakaman untuk jenazah kasus Covid -19 di TPU Padurenan, Kota Bekasi, Jawa Barat. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Organisasi profesi yang terlibat dalam penatalaksanaan pasien dalam kondisi wabah covid-19 mengecam keras respon penolakan keras dari oknum masyarakat pada jenazah perawat di Semarang.

Hal tersebut tertuang dalam pernyataan sikap besama yang dikeluarkan ikatan dokter Indonesia (IDI), bersama lima organisasi lainnya.

Di antaranya persatuan perawat nasional Indonesia (PPNI), Ikatan Bidan Indonesia (IBI), Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), serta Ikatan Ahli Masyarakat Indonesia (IAKMI).

“Kami mengecam keras atas respon penolakan dari oknum masyarakat di lokasi pemakaman, tindakan tersebut sangat tidak pantas dilakukan kepada seorang tenaga kesehatan yang telah berjibaku mempertaruhkan nyawa dengan segala resiko demi kemanusiaan,” demikian tertulis pada poin pertama dalam surat pernyataan IDI.

IDI dan lima organisasi tersebut menegaskan jenazah perawat di RSUP Semarang itu dipastikan telah dilakukan perawatan dan pemulasaran jenazah sesuai protokol yang ditentukan.

Baca: Ini Cara Daftar Kartu Pra Kerja Login prakerja.go.id, Jangan Lupa Siapkan KTP

Baca: Komisi III Akan Soroti Kasus Eks Napi Lakukan Kriminalitas Lagi dalam Raker dengan Menkumham

Baca: Perawat Ditampar Oknum Satpam saat Ingatkan Pakai Masker, Wali Kota Semarang Angkat Bicara

Baca: Video Pencuri Kotak Amal Ngaku ODP Corona, Tak Berkutik Dikepung Warga, Polisi Tak Berani Mendekat

“Jadi tidak beralasan untuk menolak dan memberikan stigma negative yang berlebihan kepada almarhumah sejawat kami yang telah gugur sebagai pahlawan kemanusiaan,” ujar pernyataan tersebut.

Dalam pernyataan bersama tersebut juga tertulis, para petugas medis memastikan seluruh masyarakat telah diberikan layananan kesehatan berdasarkan kode etik, sumpah profesi, dan standar profesi.

Ilustrasi, proses pemakaman pasien PDP Covid-19 yang meninggal dunia
Ilustrasi, proses pemakaman pasien PDP Covid-19 yang meninggal dunia (surya.co.id/benni indo)

“Tertanam sejak menjadi seorang tenaga kesehatan dengan semangat nasionalisme yang tinggi, tulus, ikhlas, mengutamakan kepentingan pasien diatas kepentingan pribadi,” katanya.

IDI dan 5 organisasi profesi juga mendesak pemerintah dan aparat penegak hukum memberikan perlindungan, keselamatan dan dukungan moral yang sesuai dengan harkat martabat manusia pada seluruh petugas medis.

Mereka juga meminta aparat untuk menindak tegas oknum warga yang melakukan penolakan kepada jenazah tenaga kesehatan yang gugur saat menjalankan tugas kemanusiaan di seluruh wilayah NKRI.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas