Tribun

Virus Corona

Ketika Negara-negara di Dunia Beralih ke Rapid Test Antigen

Banyak negara beralih ke tes yang lebih cepat, lebih murah tetapi kurang akurat untuk menghindari keterlambatan hasil.

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Anita K Wardhani

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

 

TRIBUNNEWS.COM, ZURICH--Perjuangan hampir seluruh negara di dunia menghadapi gelombang kedua Covid-19.

Terkait itu, banyak negara beralih ke tes yang lebih cepat, lebih murah tetapi kurang akurat untuk menghindari keterlambatan dan kekurangan yang telah mengganggu upaya untuk mendiagnosis dan melacak mereka yang terinfeksi secara cepat.

Jerman, yang kini kasus positifnya melonjak sebanyak 4.122 pada Selasa (13/10/2020) menjadi total 329.453, telah mengamankan 9 juta alat tes antigen per bulan yang dapat memberikan hasil dalam hitungan menit dan biaya masing-masing sekitar 5 euro (5,90 dolar AS).

Secara teori, mencakup lebih dari 10% populasi.

Amerika Serikat dan Kanada juga membeli jutaan alat tes serupa, seperti halnya Italia, yang baru-baru ini melakukan tender untuk 5 juta alat tes itu dari 35 perusahaan.

Robert Koch dari Institute (RKI) Jerman sekarang merekomendasikan tes antigen untuk melengkapi tes PCR molekuler yang ada, yang telah menjadi standar untuk menilai kasus aktif.

Baca juga: Hasil Rapid Test Pengunjuk Rasa Banyak Reaktif, Satgas Imbau Tetap Perhatikan Protokol Kesehatan

Baca juga: Akses Segera Dibuka, WNI Masuk Singapura Tes PCR Dua Kali

Baca juga: Kurangi Ketergantungan PCR, LIPI Kembangkan RT-LAMP

Kegiatan rapid test dan swab test gratis bagi masyarakat yang tinggal di wilayah Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (30/9/2020).
Kegiatan rapid test dan swab test gratis bagi masyarakat yang tinggal di wilayah Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (30/9/2020). (Tribunnews.com/Seno Tri Sulistiyono)

Namun kini tes PCR ini juga telah mengalami kekurangan karena pandemi membuat banjirnya pengujian di laboratorium dan melampaui kapasitas produksi produsen.

Tes PCR mendeteksi bahan genetik dalam virus, sementara tes antigen mendeteksi protein di permukaan virus, meskipun keduanya dimaksudkan untuk mengambil infeksi aktif.

Halaman
1234
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas