Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Waspadai! Lonjakan Covid-19 di Terjadi Setelah Libur Panjang Periode Mei, Agustus dan Oktober

Peningkatan terjadi sangat signifikan, dari yang semula hanya 13 ribu kasus per minggu, setelah dua libur panjang itu menjadi 30

Waspadai! Lonjakan Covid-19 di Terjadi Setelah Libur Panjang Periode Mei, Agustus dan Oktober
Surya/Ahmad Zaimul Haq
Pemkot Surabaya menggelar swab test (tes usap) di Pasar Wonokromo, Kota Surabaya, Jawa Timur, Senin (30/11/2020). Tes usap di Pasar Wonokromo sepi peminat. Banyak pedagang yang memilih tidak ikut tes usap. Surya/Ahmad Zaimul Haq 

Laporan wartawan tribunnews.com, Lusius Genik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Laju penularan Virus Corona (Covid-19) di tengah masyarakat bertambah signifikan beberapa saat setelah libur panjang periode bulan Mei dan Agustus 2020.

Berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19, libur panjang Idul Fitri bulan Mei dan libur panjang Hari Kemerdekaan RI pada Agustus 2020 lalu menyebabkan peningkatan angka kasus kumulatif Covid-19 mingguan.

Peningkatan terjadi sangat signifikan, dari yang semula hanya 13 ribu kasus per minggu, setelah dua libur panjang itu menjadi 30 ribu kasus per minggu.

Baca juga: Vaksin Covid-19 Digratiskan, Politikus PDIP Minta Pemerintah Edukasi dan Sosialisasi ke Masyarakat

"Angka positif rate-nya juga naik sampai 3,9 persen," kata Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Covid-19 dr. Dewi Nur Aisyah di kanal YouTube BNPB, Rabu (16/12/2020).

"Ini menunjukkan laju penularan yang terjadi di tengah masyarakat memang signifikan bertambah. Lajunya semakin cepat, penularannya semakin banyak," sambung dia.

Kenaikan kasus kumulatif mingguan ini terdeteksi sekitar dua sampai tiga minggu setelah libur panjang.

Fokus yang harus dilihat dari kenaikan kasus kumulatif mingguan ini adalah angka positivity rate mingguan.

Baca juga: Keterisian Tempat Tidur Pasien Covid-19 di 4 Provinsi Meningkat Usai Libur Panjang Akhir Oktober

Di mana saat libur panjang terjadi angka positivity rate masih sebesar 13,44 persen.

"Seminggu setelah libur panjang jumlah pemeriksaan menambah, dan jumlah kumulatif positif mingguan juga bertambah, tapi itu dengan sendirinya karena jumlah pemeriksaan bertambah," kata dokter Dewi.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas