Tribun

Penanganan Covid

Cegah KIPI Serius, Pentingnya Jujur Saat Skrining Sebelum Vaksinasi

Berdasarkan data dari Komda DKI, temuan KIPI serius di DKI Jakarta berkisar di angka 1 persen dari seluruh penerima.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Hendra Gunawan
zoom-in Cegah KIPI Serius, Pentingnya Jujur Saat Skrining Sebelum Vaksinasi
Rina Ayu Pancarini/Tribunnews.com
Ketua Komda PP KIPI Provinsi DKI Jakarta dr. Ellen Sianipar meminta agar setiap penerima vaksin jujur saat melakukan skrining sebelum vaksinasi Covid-19. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Ketua Komda PP KIPI Provinsi DKI Jakarta dr. Ellen Sianipar meminta agar setiap penerima vaksin jujur saat melakukan skrining sebelum vaksinasi Covid-19.

Hal itu untuk menghindari Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi atau KIPI.

Berdasarkan data dari Komda DKI, temuan KIPI serius di DKI Jakarta berkisar di angka 1 persen dari seluruh penerima.

"KIPI serius di DKI kurang dari satu persen dibanding yang menerima vaksin. Ada satu dua yang tidak mengatakan penyakitnya atau riwayat penyakti, itu diminta agar terbuka supaya dilakukan pemeriksaan lebih lanjut," ujarnya pada Dialog Produktif yang diselenggarakan KPCPEN dan disiarkan di FMB9ID_IKP, Selasa (25/6/2021).

Ellen mengatakan, kasus tidak terbukanya pasien disebabkan penerima vaksin tidak ingin jadwal vaksinasinya diundur atau ingin segera divaksin.

Baca juga: Makin Gawat! Malaysia Catat Rekor 7.289 Kasus Baru Covid-19, Pasien ICU Semakin Memludak

"Kadang-kadang didapat pasien kurang terbuka atau menyembunyikan atau merasa bahwa dirinya ingin segera mendapat vaksinasi, menggebu-gebu. Ada beberapa tidak dikatakan, misal sudah pusing sejak kemarin tapi ketika ditanyakan dia tidak mengatakan apa-apa. Ditensi baik, suhu baik, tapi karena dia tidak mengatakan apa-apa, dilakukan vaksinasi," ungkap Ellen.

Sementara bagi seseorang yang memiliki komorbid atau penyakit bawaan diharapkan jika ragu dapat melakukan kontrol kepada dokter yang biasa mengetahui riwayat medis pasien.

Baca juga: Satgas Covid-19 Perpanjang Addendum untuk Pelaku Perjalanan dari Sumatera ke Jawa

"Harapannya masyarakat lebih terbuka, jujur untuk mengatakan. Untuk yang punya komorbid, jika agak ragu-ragu lebih baik diperiksa dulu oleh dokter yang merawat atau yang biasa kontrol untuk mengetahui apakah bisa dilakukan vaksinasi atau tidak," imbuh dr Ellen.

Ellen menuturkan, meski ada temuan KIPI serius di DKI Jakarta setelah dirawat dan dikaji lebih lanjut, maka hasilnya tidak berhubungan dengan proses vaksinasi.

"Jika didapatkan efek misalnya ada keluhan, harap hubungi tempat vaksinasi nomor teleponnya. Jika tidak bisa dihubungi, silakan hubungi fasilitas kesehatan terdekat," jelasnya.

Baca juga: Polri: Kasus Jual-Beli Vaksin Covid-19 di Sumut Tak Boleh Terjadi Lagi

Ketua Komnas KIPI Prof. Dr. dr. Hindra Irawan Satari, Sp.A (K)., M.TropPaed.,
mengingatkan, jika penerima mengalami gejala seperti sakit kepala yang hebat, penglihatan kabur, sesak napas, sakit perut, dan pembengkakan tungkai maka harus segera dilaporkan dan mendapatkan penanganan medis.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas