Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Charles Honoris: Vaksinasi RI Ranking 6 Dunia Bukti Gotong Royong

“Ikut vaksinasi merupakan gotong royong kita bersama untuk membawa Indonesia keluar dari pandemi Covid-19,” kata Charles.

Charles Honoris: Vaksinasi RI Ranking 6 Dunia Bukti Gotong Royong
istimewa
Wakil Ketua Komisi IX DPR Charles Honoris mengapresiasi percepatan vaksinasi Indonesia yang menurut Menteri Kesehatan mencapai ranking 6 dunia. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Ketua Komisi IX DPR Charles Honoris mengapresiasi percepatan vaksinasi Indonesia yang menurut Menteri Kesehatan mencapai ranking 6 dunia.

Menurutnya, hal tersebut merupakan hasil gotong royong semua pihak, mulai dari pemerintah, aparatatur negara dan berbagai elemen masyarakat.

“Ikut vaksinasi merupakan gotong royong kita bersama untuk membawa Indonesia keluar dari pandemi Covid-19,” kata Charles.

Hal itu dikatakan Charles saat meninjau program vaksinasi untuk 2.000 warga bersama Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) di Sekolah Islam Terpadu Citra Az-zahra, Jakarta Barat, Selasa (31/8/2019). Hadir juga Ketum PP PPNI Harif Fadhillah dalam acara tersebut.

Meski sudah ranking 6 dunia, kata Charles, percepatan vaksinasi Indonesia harus terus ditingkatkan. Menurutnya, semakin cepat vaksinasi dilaksanakan, semakin cepat juga perlidungan komunal (herd protection) untuk masyarakat bisa dilakukan.

Baca juga: Juru Bicara Vaksinasi Kemenkes RI Sebut Vaksin Baru Diterima dari Produsen Sebanyak 35 Persen

“Kita tahu bahwa mutasi virus corona terus berjalan, sehingga lebih cepat memberikan perlindungan kepada masyarakat, lebih baik lagi,” kata Waketum Kadin Bidang Kesehatan ini.

Khusus di DKI Jakarta, Charles mengatakan, cakupan vaksinasi untuk dosis pertama memang sudah tinggi, bahkan mencapai 100 persen. Namun, menurut data Kemenkes per 28 Agustus 2021, dosis kedua untuk Jakarta baru 67,02 persen.

“Masih ada porsi besar di Jakarta yang masih belum dapatkan vaksinasi kedua,” kata Charles.

Soal perpanjangan PPKM oleh pemerintah dengan penurunan level, Charles menilai, hal tersebut sudah tepat. Sebab, penurunan tersebut berdasarkan indikator-indikator obyektif.

“Melihat angka penularan di Jakarta dan beberapa di daerah di Pulau Jawa yang sudah turun dan positivity ratenya juga sudah turun, maka memang sudah saatnya ada penurunan level, ada pelonggaran dari pembatasan mobilitas masyarakat,” ujarnya.

Meskipun demikian, politikus muda PDIP ini menilai semua pihak harus hati-hati terhadap berbagai pelonggaran yang dilakukan selama masa PPKM ini.

“Pelonggaran ini harus kita waspadai juga karena kita lihat beberapa negara lain termasuk India sudah mulai adanya peningkatan penularan kembali,” ujarnya.

“Sehingga mungkin dalam waktu tidak lama lagi India bisa mengalami gelombang penularan ketiga. Dan ini bisa juga terjadi di Indonesia dalam beberapa bulan ke depan,” ujarnya.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas