Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Hasil Studi Temukan Varian Alpha Sebarkan Virus Lebih Banyak ke Udara Dibandingkan Versi Aslinya

Peneliti menemukan bahwa pasien yang terinfeksi Covid-19 varian Alpha, mengeluarkan virus 43 hingga 100 kali lebih banyak ke udara.

Hasil Studi Temukan Varian Alpha Sebarkan Virus Lebih Banyak ke Udara Dibandingkan Versi Aslinya
Freepik
Ilustrasi virus corona 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, MARYLAND - Sebuah studi baru menunjukkan bahwa SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan penyakit virus corona (Covid-19) kemungkinan melakukan penyebaran yang lebih minim ke udara dibandingkan versi mutasi varian barunya.

Para peneliti menemukan bahwa pasien yang terinfeksi Covid-19 varian Alpha, mengeluarkan virus 43 hingga 100 kali lebih banyak ke udara dibandingkan orang yang terinfeksi virus corona versi asli (SARS-Cov-2) yang kali pertama ditemukan di Wuhan, China.

Baca juga: 3 Varian Masker Skrineer Premium Bantu Masyarakat Tangkal Varian Baru Virus Corona

Baca juga: Prof Zubairi Djoerban: Tetap Waspada Terhadap Virus Corona Varian Mu Meski Tak Seganas Varian Delta

Alpha merupakan strain dominan yang beredar saat penelitian ini dilakukan.

Faktor yang mendorong lebih banyaknya penyebaran yang dilakukan varian Alpha ke udara adalah karena fakta bahwa pasien yang terinfeksi Alpha telah meningkatkan jumlah virus pada usap hidung dan air liurnya.

Namun menurut laporan yang diterbitkan dalam Clinical Infectious Diseases, jumlah virus yang diembuskan 18 kali lebih banyak dibandingkan yang dapat dijelaskan oleh viral load yang lebih tinggi.

Ilustrasi virus corona
Ilustrasi virus corona (Freepik)

Dikutip Tribunnews.com dari laman Channel News Asia, Kamis (23/9/2021), para peneliti juga menemukan bahwa penggunaan masker yang longgar oleh pasien yang terinfeksi Covid-19 dengan gejala ringan dapat mengurangi jumlah partikel yang mengandung virus di udara sekitar 50 persen.

Seperti yang disampaikan rekan penulis Don Milton dari University of Maryland School of Public Health dalam sebuah pernyataan.

"Kita tahu bahwa varian Delta yang beredar saat ini bahkan lebih menular dibandingkan varian Alpha, namun penelitian kami menunjukkan bahwa variannya terus menjadi lebih baik dalam perjalanan penyebarannya melalui udara, jadi kami harus menyediakan ventilasi yang lebih baik dan memakai masker yang ketat selain upaya vaksinasi tentunya, ini untuk membantu menghentikan penyebaran virus," kata Milton.

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas