Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Lestarikan Tradisi Ya Qowiyyu, Airlangga Tinjau Vaksin Berbasis Pesantren di Klaten

Ia mengatakan secara nasional positif rate di Indonesia di bawah lima persen, sebagaimana standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan kasus harian

Lestarikan Tradisi Ya Qowiyyu, Airlangga Tinjau Vaksin Berbasis Pesantren di Klaten
Ist
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyempatkan mengunjungi vaksinasi berbasis pondok pesantren (Ponpes) di Ponpes Al-Manshurin, Jatinom, Klaten, Jawa Tengah, Jumat (24/9/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyempatkan mengunjungi vaksinasi berbasis pondok pesantren (Ponpes) di Ponpes Al-Manshurin, Jatinom, Klaten, Jawa Tengah, Jumat (24/9/2021).

Setelah kunjungan tersebut, Airlangga akan membagikan kue apem dalam tradisi Ya Qowiyyu, yang masih menjadi rangkaian Haul Ki Gribig.

"Kami mendorong percepatan vaksin berbasis pesantren, salah satunya seperti yang dilakukan Pesantren Al Manshurin," kata Airlangga.

Ia mengatakan secara nasional positif rate di Indonesia di bawah lima persen, sebagaimana standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan kasus harian rata-rata 5.000 kasus. 

Menurut Airlangga, keberhasilan rakyat Indonesia dalam menekan Covid-19 bergantung pada penerapan protokol kesehatan dan gencarnya vaksinasi.

Sementara itu, politisi Golkar yang juga anggota Komisi VI DPR RI Singgih Januratmoko, kunjungan Airlangga Hartarto untuk menyaksikan vaksinasi berbasis pesantren, sekaligus menyerahkan ambulans untuk Ponpes Al Manshurin dari program Corporate Social Responsibility (CSR) BNI. 

Dalam program vaksinasi tersebut, masyarakat dan santri di sekitar Ponpes Al Manshurin mendapat 400 dosis pertama vaksin Sinovac. 

Baca juga: Indonesia Terus Suarakan Kesetaraan Vaksinasi Covid-19

“Vaksinasi massal berbasis pondok pesantren, kerja sama antara Ponpes Al-Manshurin binaan DPD LDII Klaten dan Yellow Clinic,” ujar Singgih Januratmoko.

Ia mengatakan, pondok pesantren merupakan entitas yang unik. Ada ratusan santri bahkan ribuan, yang berkumpul dalam asrama. 

Santri-santri ini berinteraksi dengan masyarakat di sekitar pondok pesantren untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas