Tribun

Virus Corona

Epidemiolog: Kemunculan Omicron Tegaskan Vaksinasi dan Booster Penting

Dosis booster berperan penting karena antibodi atau imunitas yang dibentuk vaksin dapat turun atau berkurang seiring berjalannya waktu.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Adi Suhendi
Epidemiolog: Kemunculan Omicron Tegaskan Vaksinasi dan Booster Penting
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Ilustrasi vaksinasi. Dosis booster berperan penting karena antibodi atau imunitas yang dibentuk vaksin dapat turun atau berkurang seiring berjalannya waktu. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Epidemiolog Kamaluddin Latief menjelaskan, vaksin booster adalah
dosis vaksin virus corona atau Covid-19 untuk membantu dan memperkuat perlindungan yang dimiliki setelah mendapatkan 2 dosis pertama.

Dosis booster berperan penting karena antibodi atau imunitas yang dibentuk vaksin dapat turun atau berkurang seiring berjalannya waktu.

"Merujuk kepada data sementara dan adanya varian Delta dan (B.1.617.2) Omicron (B.1.1.529) menegaskan pentingnya vaksinasi dan booster," ujar Kamal, Kamis (9/12/2021).

Dia menjelaskan, data menunjukkan peningkatan transmisibilitas varian Omicron dan efektivitas vaksin terhadap Covid-19 mengalami penurunan dari waktu ke waktu.

Hal ini disebabkan oleh perlindungan dari vaksin yang menurun seiring berjalannya waktu, serta tingkat infeksi yang lebih besar dari berbagai varian tersebut, maka booster membantu memberi perlindungan jangka panjang dan juga agar tidak sakit parah akibat Covid-19.

Baca juga: Kemenkes Bantah Kabar Temuan Covid-19 Varian Omicron di Bekasi

Kemunculan berbagai varian belakangan ini menegaskan pentingnya vaksinasi, booster, dan upaya pencegahan yang diperlukan untuk melindungi diri dari Covid-19.

Efektivitas yang lebih rendah ini kemungkinan disebabkan oleh kombinasi penurunan perlindungan seiring berjalannya waktu sejak divaksinasi, serta infeksi yang lebih besar dari varian Delta.

Vaksin Covid-19 bekerja dengan baik untuk mencegah penyakit parah, rawat inap, dan kematian, bahkan terhadap varian Delta yang beredar luas.

"Namun, para ahli kesehatan masyarakat mulai melihat perlindungan yang berkurang, terutama diantara populasi tertentu, terhadap penyakit ringan dan sedang," ujarnya.

Baca juga: IFRC-USAID Kupas Tantangan Vaksinasi Covid-19 pada Anak

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas