Tribun

Membandingkan Suara Azan Dengan Gonggongan Anjing, Mahyudin Anggap Menag Kurang Tepat

Menurut Wakil Ketua DPD RI Mahyudin tindakan Menag soal membandingkan suara azan dengan suara gonggongan anjing itu kurang tepat untuk dilakukan

Editor: Content Writer
zoom-in Membandingkan Suara Azan Dengan Gonggongan Anjing, Mahyudin Anggap Menag Kurang Tepat
DPD RI
Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, Mahyudin. 

TRIBUNNEWS.COM - Pernyataan Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas yang membandingkan pembatasan suara toa (pengeras suara) di masjid maupun mushola terkait azan dengan gonggongan anjing, turut mendapat komentar dari Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, Mahyudin. Menurutnya, membandingkan suara azan dengan suara gonggongan anjing itu kurang tepat, dan kurang cerdas.

“Saya kurang setuju dengan perumpamaan yang digunakan Menteri Agama, dengan membandingkan suara azan dengan segerombolan anjing. Pernyataan itu agak kurang pas dan kurang cerdas,”katanya, dalam keterangan tertulis, Kamis (24/2/2022).

Walaupun menurutnya, pada dasarnya tujuan penerbitan surat edaran (SE) Menteri Agama yang berisi aturan penggunaan toa bagian dalam dan luar masjid sebagai suatu yang bertujuan baik, demi merawat persaudaraan dan harmoni sosial di tengah masyarakat yang beragam. Mengingat surat edaran itu berisi berbagai aturan penggunaan toa masjid dan mushola, seperti saat mengumandangkan azan dan bacaan sholat berjamaah.

"Memang sebaiknya penggunaan Toa luar masjid itu hanya untuk mengumandangkan azan. Namun saat sholat berjamaah, suara bacaan imam cukup menggunakan toa dalam saja, karena bacaan sholat yang zahar atau nyaring itu, cukup didengar makmum,”katanya.

Senator asal Kalimantan Timur itu pun meminta agar aturan yang bertujuan baik itu, bisa disampaikan kepada masyarakat dengan bahasa yang santun. Sehingga, tidak malah memancing kegaduhan di tengah masyarakat.

"Sebaiknya setiap kalangan, terutama pejabat negara, hendaknya dapat menggunakan diksi-diksi yang baik, dan tidak malah memancing kegaduhan di tengah masyarakat,”katanya.

Diberitakan sebelumnya, pada Rabu (23/2/2022), Menag Yaqut Cholil Qoumas membuat geger jagat dunia maya. Hal itu setelah video wawancara Yaqut terkait surat edaran (SE) penggunaan pengeras suara (toa) di masjid dan moshala viral di media sosial.  Dalam wawancara itu, Yaqut sempat membandingkan perihal aturan toa masjid dalam kumandang azan dengan gonggongan anjing.

"Contohnya lagi, misalkan tetangga kita kiri kanan depan belakang pelihara anjing semua, misalnya menggonggong di waktu yang bersamaan, kita terganggu tidak? Artinya semua suara-suara harus kita atur agar tidak menjadi gangguan," kata Yaqut.

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas