Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pasca Serangan Racun ke Mantan Mata-Mata, Rusia: Inggris Akan Menyesal

"Kami telah memberi tahu rekan-rekan kami di Inggris bahwa, anda (Inggris) bermain dengan api dan anda akan menyesal," kata Nebenzya

Pasca Serangan Racun ke Mantan Mata-Mata, Rusia: Inggris Akan Menyesal
SPUTNIK NEWS
Vasily Nebenzya 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Gilang Syawal Ajiputra

TRIBUNNEWS.COM, NEW YORK - Rusia mengancam Inggris di forum Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat (AS), terkait tuduhan Inggris kepada Rusia dalam kasus pembunuhan mantan mata-mata Rusia, Sergei Skripal dan puterinya.

Dilansir dari Reuters, Jum'at (6/4/2018), Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzya menunjuk ke arah Karen Pierce, Duta Besar Inggris yang baru ditunjuk untuk PBB dan "mengancam" Inggris.

"Kami telah memberi tahu rekan-rekan kami di Inggris bahwa, anda (Inggris) bermain dengan api dan anda akan menyesal," kata Nebenzya dalam pidatonya, dikutip oleh Reuters.

Baca: Media Rusia Protes Pernyataan Tsamara Amany: Indonesia Tak Perlu Contoh Putin yang Diktator

Baca: Ngetes Pasar, Truk Baru Kuzer Ditargetkan Terjual 1.500 Unit

Mengenai serangan verbal tersebut, Karen Pierce menanggapinya bahwa Inggris telah melalukan hal yang tepat, dan justru menganggap Rusia ketakutan.

"Kami percaya bahwa tindakan-tindakan di Inggris dapat dilakukan dengan cermat. Kami tidak menyembunyikan apa pun... tapi saya curiga Rusia mungkin memiliki sesuatu yang perlu ditakutkan." kata Karen, dikutip Reuters.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Gilang Syawal Ajiputra
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas