Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Radiasi Nuklir

Lembaga Energi Atom Internasional Sebut 189 Insiden Nuklir dan Radioaktif Terjadi Di 2019

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) pada 2019 lalu menerima nyaris 190 laporan terkait insiden nuklir dan bahan radioaktif

Lembaga Energi Atom Internasional Sebut 189 Insiden Nuklir dan Radioaktif Terjadi Di 2019
IAEA
Bendera Badan Energi Atom Internasional (IAEA) 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, WINA - Badan Energi Atom Internasional (IAEA) pada 2019 lalu menerima nyaris 190 laporan terkait insiden nuklir dan bahan radioaktif lainnya yang berada di luar kendali regulasi.

Termasuk beberapa diantaranya kasus perdagangan manusia dan kegiatan kriminal lainnya.

Data ini diserahkan ke Basis Data Insiden dan Perdagangan Manusia (IADB) IAEA oleh negara anggota secara sukarela.

Kemudian disorot dalam lembar fakta tahunan yang diterbitkan selama konferensi tingkat menteri IAEA yang berlangsung pada pekan lalu tentang upaya memperkuat keamanan nuklir dan melawan ancaman terorisme nuklir.

Dikutip dari laman www.iaea.org, Senin (17/2/2020), dengan partisipasi dari 140 negara, basis data memang memainkan peran penting dalam upaya pembinaan kerja sama internasional dan berbagi informasi antar negara.

Upaya lebih dari 100 negara itu dalam melaporkan materi yang hilang atau dicuri ke ITDB IAE, tentunya membuat mereka memiliki peluang dalam langkah pemulihan dan meminimalisir upaya penggunaan materi itu untuk kegiatan kriminal.

Informasi ini tidak hanya dibagikan kepada IAEA, namun juga negara anggota lainnya serta organisasi internasional terkait.

Direktur Divisi Keamanan Nuklir IAEA Raja Adnan menyebutkan fungsi ITDB yang membantu IAEA dalam mengamankan penggunaan nuklir dari masing-masing negara anggota.

"Sebagian aset dalam IAEA itu untuk memperkuat keamanan nuklir, ITDB memungkinkan kami untuk mengidentifikasi ancaman dan tren, sehingga kami dapat mendukung negara-negara anggota kami dalam meningkatkan implementasi komitmen keamanan nuklir mereka," ujar Adnan.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas