Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Bisnis di Wuhan Mulai Berjalan, Perusahaan Besar Produksi Lagi, namun Usaha Kecil Khawatir

Pada Rabu (8/4/2020) ini Kota Wuhan, Provinsi Hubei resmi bebas dari penguncian atau lockdown.

Bisnis di Wuhan Mulai Berjalan, Perusahaan Besar Produksi Lagi, namun Usaha Kecil Khawatir
HECTOR RETAMAL / AFP
Orang-orang yang memakai masker menunggu di Stasiun Kereta Api Hankou di Wuhan, untuk naik salah satu kereta pertama yang meninggalkan kota di provinsi Hubei tengah China awal 8 April 2020. Pihak berwenang Wuhan mencabut larangan lebih dari dua bulan untuk perjalanan keluar dari kota. di mana pandemi global pertama kali muncul. 

TRIBUNNEWS.COM - Pada Rabu (8/4/2020) ini Kota Wuhan, Provinsi Hubei resmi bebas dari penguncian atau lockdown.

Kini kehidupan mulai berjalan kembali, meski belum seramai dahulu.

Sejumlah perusahaan di Wuhan kembali memanggil para karyawannya untuk bekerja dan membangkitkan kota lagi.

Hampir 94 persen bisnis Wuhan atau 11.000 diantaranya mulai beroperasi kembali.

Wakil Wali Kota Wuhan, Hu Yabo, mengatakan ada 97 persen perusahaan industri besar yang sudah mulai aktif, sedangkan perusahaan jasa ada 93 persen, mengutip New York Times.

Baca: Lockdown di Wuhan Dicabut, Tapi Kehidupan Masih Lesu dan Masyarakat Rasakan Trauma

Baca: FAKTA Status Lockdown Wuhan Berakhir, Profesor Harvard Ingatkan Gelombang Ke-2 Infeksi Virus Corona

Tidak jelas berapa banyak bisnis yang ada di ibu kota Hubei ini, namun Wuhan dikenal sebagai kota industri di China.

Pejabat kota, Dang Zhen, mengatakan di perusahaan industri Wuhan hanya 60 persen karyawan yang bekerja dan hanya memakai listrik seperlima dari jumlah tahun ini.

Perusahaan otomotif, Honda kembali berproduksi dengan kapasitas penuh.

Kota Wuhan merayakan dibukanya kembali kota itu setelah penguncian selama dua bulan dengan pesta spektakuler.
Kota Wuhan merayakan dibukanya kembali kota itu setelah penguncian selama dua bulan dengan pesta spektakuler. (Sky News)

Kemudian raksasa teknologi China, Huawei, merilis pernyataan pada media sosialnya bahwa karyawan di pusat penelitian di Wuhan akan kembali bekerja.

Kendati demikian, kekhawatiran terkait perekonomian lokal masih terasa.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas