Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rusuh di Amerika Serikat

Selain Gugat Cerai, Istri Polisi yang Tindih Leher George Floyd Juga Ingin Berganti Nama

Dia berniat mengganti namanya murni karena berakhirnya pernikahan. Bukan karena penipuan atau karena dia penjahat

Selain Gugat Cerai, Istri Polisi yang Tindih Leher George Floyd Juga Ingin Berganti Nama
AFP PHOTO/Hennepin County Jail/HANDOUT
Dalam foto yang dirilis Penjara Hennepin County pada 31 Mei 2020, nampak Derek Chauvin ketika diambil tampak depan dan samping. Mantan polisi Minneapolis itu dituding membunuh George Floyd, setelah videonya menindih leher pria kulit hitam berusia 46 tahun selama hampir sembilan menit viral di media sosial. 

TRIBUNNEWS.COM, MINNEAPOLIS - Kematian warga kulit hitam George Floyd memicu aksi demonstrasi besar-besaran di Amerika Serikat.

Gelombang demonstrasi didapati di sejumlah negara bagian Amerika Serikat.

Baca: Sepak Terjang Anggota KKB Paling Dicari Sejak 2011, Pernah Tembaki Rombongan Tito Karnavian

Bahkan, Gedung Putih, tepat kerja Presiden Donald Trump pun ikut dikepung massa yang berdemonstrasi.

George Floyd diketahui meninggal dunia usai lehernya ditindih oleh seorang petugas polisi bernama Derek Chauvin dengan lututnya.

Derek Chauvin pun kini ditahan di penjara berkeamanan maksimum.

Tak hanya itu, sitri Derek Chauvin pun berencana menggugat cerai.

Melansir Kompas.com, Kellie May Chauvin, Istri Derek Chauvin dilaporkan ingin ganti nama dalam proses pengajuan cerai.

Kellie May Chauvin, ingin bercerai pada Sabtu (30/5/2020), atau sehari setelah suami yang dinikahinya selama 10 tahun ditangkap.

Derek Chauvin dijerat dengan pasal pembunuhan tingkat tiga setelah menindih leher George Floyd di Minneapolis, Senin pekan lalu (25/5/2020).

Dalam petisi cerai sepanjang delapan halaman yang dipublikasikan Senin (1/6/2020), hanya diungkap beberapa detil mengenai mereka tak bisa bersatu.

Halaman
123
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas