Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

India Boikot 59 Aplikasi Ponsel Milik China di Tengah Sengketa Perbatasan, Termasuk TikTok

India memboikot 59 aplikasi yang sebagian besar milik China di tengah sengketa perbatasan.

India Boikot 59 Aplikasi Ponsel Milik China di Tengah Sengketa Perbatasan, Termasuk TikTok
Forbes India
Konflik India-China: India Boikot 59 Aplikasi Ponsel Milik China di Tengah Sengketa Perbatasan 

TRIBUNNEWS.COM - India memboikot 59 aplikasi yang sebagian besar milik China di tengah sengketa perbatasan.

Kebijakan ini disebut sebagai langkah terkuat New Delhi dalam menargetkan Tiongkok di pasar online.

Dikutip Tribunnews dari Al Jazeera, pernyataan Kementerian Informasi menyatakan, TikTok merupakan satu di antara aplikasi yang dilarang.

Baca: China Kerahkan Artileri dan Tank Canggih ke Perbatasan, India Siapkan Howitzer

Baca: Tutup di AS, Inggris dan Uni Eropa, Microsoft Tetap Buka Toko Ritelnya di China

Selain itu, UC Browser, WeChat, Bigo Live serta platform e-commerce Club Factory dan Shein, aplikasi yang digunakan pada perangkat seluler dan non-seluler yang terhubung ke internet diboikot India.

"(Aplikasi) terlibat dalam kegiatan (yang) merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum," kata Kementerian Informasi.

"(Larangan ini) merupakan langkah yang ditargetkan untuk memastikan keamanan dan kedaulatan dunia maya India," terang Kementerian Inforasi.

Konflik India-China: India Boikot 59 Aplikasi Ponsel Milik China di Tengah Sengketa Perbatasan
Konflik India-China: India Boikot 59 Aplikasi Ponsel Milik China di Tengah Sengketa Perbatasan (Forbes India)

Larangan Dikeluarkan Setelah Ada Aduan

Lebih lanjut, larangan itu diambil setelah beberapa pengaduan yagn diterima oleh Kementerian.

Sebagian aduan diketahui soal pencurian data pengguna dan pelanggaran privasi pengguna.

Mengikuti perintah, Google dan Apple harus menghapus aplikasi ini dari toko Android dan iOS.

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas