Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

AS, Kanada, dan Inggris Tuduh Rusia Meretas Data Percobaan Vaksin Covid-19

Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada menuduh Rusia meretas data vaksin Covid-19, Kamis (16/7/2020).

AS, Kanada, dan Inggris Tuduh Rusia Meretas Data Percobaan Vaksin Covid-19
Fresh Daily
Ilustrasi vaksin virus corona. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada menuduh Rusia meretas data vaksin Covid-19, Kamis (16/7/2020).

National Cybersecurity Centre Inggris menyakini bahwa peretas itu merupakan bagian dari intelijen Rusia.

Badan-badan intelijen di Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada mengatakan kelompok peretas itu bernama APT29 atau biasa dikenal Cozy Bear, dikutip dari Associated Press.

Kelompok ini menyerang lembaga penelitian akademik dan farmasi yang terlibat dengan pengembangan vaksin Covid-19.

Baca: Ketegangan AS-China di Laut China Selatan Kian Meningkat, Bagaimana Indonesia Harus Bersikap?

Baca: Terimbas Lonjakan Kasus Covid-19 di AS, American Airlines Siap-siap PHK 25 Ribu Karyawan

India tengah mengembangkan Covaxin, vaksin untuk virus corona.
India tengah mengembangkan Covaxin, vaksin untuk virus corona. (BBC)

Namun ketiga negara itu tidak menyebutkan secara spesifik perusahaan apa yang ditargetkan para peretas tersebut.

Kelompok ini juga diketahui pernah meretas akun email Demokrat selama Pemilu AS 2016.

Belum jelas informasi apa saja yang telah dicuri itu.

"Ini benar-benar tidak dapat diterima bahwa Dinas Intelijen Rusia menargetkan orang-orang yang bekerja untuk memerangi pandemi Covid-19," kata Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab.

Dia menuduh Moskow mengejar kepentingan diri sendiri dengan cara yang sembrono.

"Sementara yang lain mengejar kepentingan egois mereka dengan perilaku sembrono, Inggris dan sekutunya bekerja keras untuk menemukan vaksin dan melindungi kesehatan global," ujar Raab.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas