Tribun

Ledakan di Beirut

Tim Penyelamat di Beirut Deteksi Adanya 'Detak Jantung' di Reruntuhan 1 Bulan setelah Ledakan

Tim penyelamat di Beirut mengatakan mereka mendeteksi kemungkinan adanya detak jantung di bawah puing-puing bangunan yang hancur akibat ledakan

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Garudea Prabawati
Tim Penyelamat di Beirut Deteksi Adanya 'Detak Jantung' di Reruntuhan 1 Bulan setelah Ledakan
Twitter @clear_red
lokasi terdeteksinya detak jantung di reruntuhan 

TRIBUNNEWS.COM - Tim penyelamat di Beirut mengatakan mereka mendeteksi kemungkinan adanya detak jantung di bawah puing-puing bangunan yang hancur akibat ledakan pada 4 Agustus lalu.

Dilansir Mirror, seekor anjing pelacak dilaporkan memberi tahu penyelamat akan keberadaan orang yang mungkin selamat.

Pencarian besar-besaran pun dilakukan.

Jika ditemukan dalam keadaan hidup, berarti orang tersebut telah terjebak di bawah reruntuhan selama 29 hari.

Peralatan sensor spesialis telah dibawa ke area Mar Mikhael menyusul laporan yang belum dikonfirmasi bahwa detak jantung terdeteksi.

Baca: Tentara Lebanon Kembali Temukan 4,35 Ton Amonium Nitrat di Dekat Pintu Masuk Pelabuhan Beirut

Baca: Korban Tewas Akibat Ledakan di Beirut Meningkat Jadi 190 Orang

lokasi terdeteksinya detak jantung di reruntuhan
lokasi terdeteksinya detak jantung di reruntuhan (Twitter @clear_red)

"Tanda-tanda pernapasan dan denyut nadi bersama dengan sensor suhu mengungkap adanya kehidupan," kata petugas penyelamat Eddy Bitar kepada wartawan di tempat kejadian.

Ia menambahkan satu unit pertahanan sipil telah dipanggil untuk membantu dengan peralatan tambahan untuk melakukan pencarian.

Petugas penyelamat dengan jaket cerah memanjat gedung yang runtuh akibat ledakan itu.

Massa berkumpul di sekitar gedung sementara tim pencarian dan penyelamat menggali reruntuhan untuk menemukan sumber detak jantung.

Media lokal mengatakan upaya pencarian dan penyelamatan, jika diketahui bahwa seseorang masih hidup, kemungkinan akan memakan waktu berjam-jam.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas