Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Konflik Politik di Malaysia

Muhyiddin Mungkin Kekurangan Jumlah Suara, tapi Anwar Tak Mungkin Jadi PM, Ungkap Analis

Seorang analis politik menyuarakan keraguan atas klaim terbaru ketua PKR Anwar Ibrahim, yang mengaku memiliki dukungan mayoritas di Dewan Rakyat

Muhyiddin Mungkin Kekurangan Jumlah Suara, tapi Anwar Tak Mungkin Jadi PM, Ungkap Analis
freemalaysiatoday
Muhyiddin Yassin (kiri) dan Anwar Ibrahim 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang analis politik menyuarakan keraguan atas klaim terbaru ketua PKR Anwar Ibrahim, yang mengaku memiliki dukungan mayoritas di Dewan Rakyat dan akan membuatnya menjadi perdana menteri.

Kamarul Zaman Yusoff dari Universiti Utara Malaysia mengatakan kepada Free Malaysia Today bahwa dia yakin Perdana Menteri Muhyiddin Yassin akan meminta pembubaran Parlemen jika Anwar ingin membuktikan bahwa pemerintahannya tidak mendapat dukungan dari mayoritas anggota parlemen.

Tidak akan ada jaminan kemenangan bagi oposisi saat ini jika pemilihan umum baru diadakan, katanya.

Anwar, pemimpin oposisi, Rabu (23/9/2020) lalu mengumumkan bahwa dia memiliki "angka" untuk membentuk pemerintahan baru.

Baca: Tiga Skenario Politik Raja Malaysia untuk Buktikan Klaim Anwar Ibrahim

Baca: Anwar Ibrahim Sebut Pemerintahan Muhyiddin Yassin Kehilangan Dukungan Parlemen, Ini Faktanya

Muhyiddin Yassin (kiri) dan Anwar Ibrahim
Muhyiddin Yassin (kiri) dan Anwar Ibrahim (freemalaysiatoday)

Anwar juga mengatakan Yang di-Pertuan Agong telah memberinya audiensi, tetapi ditunda karena Raja dilarikan ke Institut Jantung Nasional (IJN) pada hari Senin.

Kamarul mengatakan Anwar tidak perlu mencari mosi tidak percaya pada pemerintahan Muhyiddin.

Sebab, preseden ditetapkan ketika Raja mewawancarai semua anggota parlemen untuk mencari tahu di sisi mana mereka berdiri selama krisis politik pada Februari.

Namun ia juga meragukan Anwar memiliki cukup dukungan untuk membentuk pemerintahan baru.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas