Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Peraih Nobel Fisika Jepang Masatoshi Koshiba Meninggal Dunia Dalam Usia 94 Tahun

Masatoshi Koshiba, salah satu pemenang Hadiah Nobel 2002 bidang fisika meninggal dunia dalam usia 94 tahun.

Peraih Nobel Fisika Jepang Masatoshi Koshiba Meninggal Dunia Dalam Usia 94 Tahun
Foto Sankei
Peraih Nobel Fisika Jepang, Masatoshi Koshiba sedang berbicara dengan Kaisar Akihito di taman Shinjuku Tokyo saat acara perayaan melihat Sakura. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Ilmuwan Jepang Masatoshi Koshiba, salah satu pemenang Hadiah Nobel 2002 bidang fisika atas kontribusinya dalam bidang astrofisika, meninggal dunia, Kamis (12/11/2020) di Universitas Tokyo dalam usia 94 tahun.

Koshiba, seorang profesor terkemuka, mengonfirmasi keberadaan neutrino kosmik dengan merancang dan menggunakan detektor yang disebut Kamiokande, yang terdiri dari tabung pengganda foto di tangki air silinder yang ditempatkan 1.000 meter di bawah tanah, di Prefektur Gifu, Jepang tengah.

Koshiba lahir pada 19 September 1926 di Prefektur Aichi.

Ia memperoleh gelar doktor dalam bidang fisika dari Universitas Rochester, New York, pada tahun 1955 dan menjadi profesor di Universitas Tokyo pada tahun 1970 setelah bekerja sebagai rekan peneliti di Universitas Chicago.

Pada Februari 1987, hanya sebulan sebelum Koshiba pensiun dari Universitas Tokyo, Kamiokande berhasil mendeteksi neutrino, salah satu partikel dasar materi, dari ledakan supernova jauh di awan Magellan Besar, yang terletak sekitar 170.000 tahun cahaya dari Bumi.

Baca juga: Penghargaan Nobel Perdamaian 2020 Dianugrahkan kepada World Food Programme

Koshiba berbagi hadiah Nobel 2002 dengan mendiang Raymond Davis Jr dari Amerika Serikat dan mendiang Riccardo Giacconi kelahiran Italia, menurut situs web Hadiah Nobel.

Universitas Tokyo Prof Takaaki Kajita, seorang penerima Hadiah Nobel 2015 yang belajar di bawah Koshiba, mengatakan pada hari Jumat, "Dia adalah mentor saya sejak saya masuk sekolah pascasarjana. Dia mengajari saya segalanya. "

"Saya sangat beruntung bisa bertemu dengan Tuan Koshiba, dan itu sangat penting bagi saya untuk menjadi seorang ilmuwan," kata Kajita, yang memenangkan penghargaan Nobel Fisika karena menemukan bahwa neutrino memiliki massa.

Baca juga: Kota Metropolitan Tokyo Jepang Peringkat Pertama Sebagai Kota Layak Huni di Dunia

Kajita melaporkan penemuan osilasi neutrino di mana neutrino di atmosfer beralih di antara dua identitas dalam perjalanan ke observatorium neutrino Super-Kamiokande, penerus detektor Kamiokande yang digunakan oleh Koshiba.

Sementara itu telah terbit buku baru yang sangat menarik, "Rahasia Ninja di Jepang" mengenai berbagai hal rahasia terkait "mata-mata" ninja yang beroperasi di Jepang sejak ratusan lalu lalu, informasi lebih lanjut ke: info@ninjaindonesia.com

Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas