Tribun

Rusuh di Amerika Serikat

Paus Fransiskus Doakan Korban Tewas dalam Rusuh Capitol AS, Imbau Washington agar Lindungi Demokrasi

Paus Fransiskus pada Minggu (10/1/2021) mengatakan, dia berdoa bagi lima korban meninggal dalam kerusuhan di Capitol AS pada Rabu (6/1/2021).

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Muhammad Renald Shiftanto
zoom-in Paus Fransiskus Doakan Korban Tewas dalam Rusuh Capitol AS, Imbau Washington agar Lindungi Demokrasi
AFP/ FABIO FRUSTACI
Foto Paus Fransiskus. Pada Minggu (10/1/2021) Paus Fransiskus mengatakan, dia berdoa bagi lima korban meninggal dalam kerusuhan di Capitol AS pada Rabu (6/1/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Paus Fransiskus pada Minggu (10/1/2021) mengatakan, dia berdoa bagi korban meninggal dalam kerusuhan di Capitol AS pada Rabu (6/1/2021).

Mengutip NBC, Paus Fransiskus juga mengimbau agar Amerika Serikat menjaga nilai-nilai demokrasi.

Selama kotbah Minggu siang di Vatikan, Paus Fransiskus mencatat, lima orang tewas ketika massa menyerbu Gedung Kongres AS, ketika mengadakan pertemuan Parlemen untuk mengesahkan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Baca juga: Pendukung Trump yang Masuk Ruang Kerja Nancy Pelosi dan Bawa Mimbar Saat Ricuh di Capitol Ditangkap

Baca juga: Ketua DPR AS Ancam Memakzulkan Donald Trump akibat Rusuh di Capitol, Analis Sebut Ada 2 Hambatan

Foto Paus Fransiskus. Pada Minggu (10/1/2021) Paus Fransiskus mengatakan, dia berdoa bagi lima korban meninggal dalam kerusuhan di Capitol AS pada Rabu (6/1/2021).
Foto Paus Fransiskus. Pada Minggu (10/1/2021) Paus Fransiskus mengatakan, dia berdoa bagi lima korban meninggal dalam kerusuhan di Capitol AS pada Rabu (6/1/2021). (AFP/ FABIO FRUSTACI)

"Kekerasan selalu merusak diri sendiri," ucap Paus Fransiskus.

Paus Fransiskus mengimbau "rasa tanggung jawab yang tinggi" para pemimpin untuk "menenangkan jiwa" guna mencegah kekerasan lebih jauh.

Massa menyerbu Capitol AS setelah Donald Trump mendesak pendukungnya untuk "berjuang sekuat tenaga" dalam memprotes kekalahannya di Pilpres AS.

Trump juga masih mengklaim tanpa dasar bahwa Pilpres AS telah dicurangi.

Baca juga: Pasca-Rusuh di Capitol, Sejumlah Pendukung Trump Jadi Buron, Ini Foto-fotonya

Baca juga: Pernyataan Dubes AS untuk Indonesia Sikapi Peristiwa di Gedung Capitol, Singgung Bhineka Tunggal Ika

Pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump menyerbu dan menduduki Gedung Kongres US Capitol di Washington DC, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021) waktu setempat. Ribuan pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump melakukan aksi demonstrasi dengan menyerbu dan menduduki Gedung Capitol untuk menolak pengesahan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden atas Presiden Donald Trump dalam Pemilu Amerika 2020 lalu. Mereka menduduki Gedung Capitol setelah sebelumnya memecahkan jendela dan bentrok dengan polisi. AFP/Getty Images/Samuel Corum
Pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump menyerbu dan menduduki Gedung Kongres US Capitol di Washington DC, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021) waktu setempat. Ribuan pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump melakukan aksi demonstrasi dengan menyerbu dan menduduki Gedung Capitol untuk menolak pengesahan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden atas Presiden Donald Trump dalam Pemilu Amerika 2020 lalu. Mereka menduduki Gedung Capitol setelah sebelumnya memecahkan jendela dan bentrok dengan polisi. AFP/Getty Images/Samuel Corum (AFP/Samuel Corum)

5 Orang Tewas dalam Kerusuhan di Capitol

Kerusuhan tersebut menyebabkan seorang petugas polisi Capitol dan empat lainnya tewas.

"Saya memberikan salam penuh kasih kepada rakyat Amerika Serikat (yang) terguncang oleh pengepungan Kongres baru-baru ini," kata Paus Fransiskus dalam sambutan yang disampaikan dari dalam Istana Apostolik, alih-alih dari jendela yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus karena pandemi.

"Saya berdoa untuk mereka yang kehilangan nyawa, lima (orang), di saat-saat dramatis itu," ucap Paus Fransiskus.

“Tidak ada yang diperoleh dengan kekerasan dan begitu banyak yang hilang,” kata Paus Fransiskus.

“Saya mendesak otoritas negara dan seluruh penduduk untuk menjaga rasa tanggung jawab yang tinggi dengan tujuan menenangkan jiwa, mempromosikan rekonsiliasi nasional dan menjaga nilai-nilai demokrasi yang berakar dalam masyarakat Amerika,” tutur Paus Fransiskus.

Baca juga: Pria Mirip Kapten Real Madrid Sergio Ramos Muncul Saat Pendukung Donald Trump Geruduk Gedung Capitol

Baca juga: Seorang Polisi Tewas Setelah Terluka Dalam Kerusuhan di Capitol Hill

Pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump melakukan demonstrasi di luar Gedung Kongres US Capitol di Washington DC, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021) waktu setempat. Ribuan pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump melakukan aksi demonstrasi dengan menyerbu dan menduduki Gedung Capitol untuk menolak pengesahan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden atas Presiden Donald Trump dalam Pemilu Amerika 2020 lalu. Mereka menduduki Gedung Capitol setelah sebelumnya memecahkan jendela dan bentrok dengan polisi. AFP/Alex Edelman
Pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump melakukan demonstrasi di luar Gedung Kongres US Capitol di Washington DC, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021) waktu setempat. Ribuan pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump melakukan aksi demonstrasi dengan menyerbu dan menduduki Gedung Capitol untuk menolak pengesahan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden atas Presiden Donald Trump dalam Pemilu Amerika 2020 lalu. Mereka menduduki Gedung Capitol setelah sebelumnya memecahkan jendela dan bentrok dengan polisi. AFP/Alex Edelman (AFP/Alex Edelman)

Paus Fransiskus Heran dengan Aksi Kerusuhan di Capitol AS

Dalam komentar terpisah ke jaringan TV swasta Italia yang akan disiarkan Minggu malam, Paus Fransiskus mengungkapkan keheranannya tentang serangan massa di Capitol AS.

Lalu, ketika Paus Fransiskus diwawancara Saluran 5 Mediaset, dia berkata "dalam realitas yang paling dewasa, selalu ada sesuatu yang tidak berhasil, orang-orang yang mengambil jalan melawan komunitas, melawan demokrasi dan melawan kebaikan bersama."

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas