Tribun

Virus Corona

Mengapa Vaksin Buatan Jepang Terlambat?

Banyak yang bertanya mengapa vaksin buatan Jepang  terlambat ke luar padahal sangat dinantikan sekali banyak pihak karena dipastikan sangat aman.

Editor: Johnson Simanjuntak
Mengapa Vaksin Buatan Jepang Terlambat?
Foto Niaidrml
Varian terbaru virus corona, lebih baru dari varian yang ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan, ditemukan di Jepang 2 Januari 2021. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Banyak yang bertanya mengapa vaksin buatan Jepang  terlambat ke luar padahal sangat dinantikan sekali banyak pihak karena dipastikan sangat aman.

"Ada tiga alasan keterlambatan tersebut. Yang pertama adalah bahwa orang Jepang secara tradisional memiliki karakter nasional yang berhati-hati mengenai keamanan dan kemanjuran vaksin," ungkap Hiroyuki Kunishima, seorang profesor dari Departemen Penyakit Menular di Fakultas Kedokteran Universitas St. Marianna dan direktur Pusat Penyakit Menular di Rumah Sakit Universitas baru-baru ini.

Vaksinasi dapat memberikan kekebalan untuk mencegah perkembangan dan keparahan infeksi, tetapi dapat menyebabkan "reaksi samping" dari reaksi merugikan yang tidak diinginkan.

Reaksi samping dari "vaksin Corona" ini termasuk nyeri otot, sakit kepala, dan malaise setelah inokulasi sebagai yang ringan, dan alergi yang disebut "reaksi anafilaksis" yang menyebabkan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba dan dispnea pada yang berat.

"Meskipun banyak negara memiliki poin yang tidak jelas seperti risiko efek samping, mereka memutuskan bahwa manfaat mengakhiri penyebaran infeksi lebih besar, dan melanjutkan dengan persetujuan awal."

Namun, vaksin Pfizer dan Moderna adalah jenis vaksin baru yang memproses informasi genetik virus, dan subjek uji klinis (uji klinis) untuk menyelidiki keamanannya kebanyakan kepada warga  berkulit putih, dan hanya ada sedikit orang Asia.

Untuk alasan ini, Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan Jepang menerima permohonan persetujuan pembuatan dan penjualan vaksin dari Pfizer pada 18 Desember 2020, tetapi mulai Oktober tahun yang sama, 160 orang Jepang (20-85 tahun lama) menjadi sasaran di Jepang sebelumnya.

Selain itu, uji klinis telah dilakukan untuk memastikan apakah aman untuk diinokulasi. Keputusan akhir akan dibuat setelah semua data utama tersedia pada Januari 2021, dan sikap "penekanan pada keselamatan bahkan jika Anda terlambat ke luar negeri" tetap dapat dipertanggungjawabkan, tambahnya.

Baca juga: Epidemiolog UI Sebut Vaksin Sinovac Aman untuk Warga Usia Lanjut

Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan bertujuan untuk komersialisasi yang lebih cepat dari biasanya dengan menerapkan "persetujuan khusus" untuk tiga vaksin yang akan digunakan, yang dapat mempersingkat masa pemeriksaan dengan mempertimbangkan rekam jejak yang digunakan di luar negeri.

Halaman
1234
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas