Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Penanganan Covid

Afrika Selatan Hentikan Suntikan Vaksin AstraZeneca karena Temuan Varian Baru Virus Corona

Para ilmuwan mengatakan, varian baru virus corona di Afrika Selatan telah menyumbang 90 persen kasus infeksi Covid-19 di sana.

Afrika Selatan Hentikan Suntikan Vaksin AstraZeneca karena Temuan Varian Baru Virus Corona
JOEL SAGET / AFP
Ilustrasi vaksin Covid-19 dari Universitas Oxford dan AstraZeneca, diambil pada 23 November 2020. Terbaru, Afrika Selatan menunda peluncuran vaksin Oxford-AstraZeneca, setelah hasil penelitian menemukan varian baru virus corona. 

TRIBUNNEWS.COM - Afrika Selatan menunda peluncuran vaksin Oxford-AstraZeneca, setelah hasil penelitian menemukan varian baru virus corona.

Para ilmuwan mengatakan, varian baru virus corona di Afrika Selatan telah menyumbang 90 persen kasus infeksi Covid-19 di sana.

BBC melaporkan, studi tersebut, yang melibatkan sekira 2.000 orang.

Ditemukan bahwa vaksin memberikan "perlindungan minimal" terhadap kasus Covid-19 ringan dan sedang.

Baca juga: Vaksinasi Lansia Dimulai Hari Ini, Kelompok Pertama Menyasar 11.600 Tenaga Kesehatan Lansia

Baca juga: Militer Afrika Selatan Izinkan Tentara Wanita Muslim Kenakan Jilbab sebagai Bagian dari Seragam

Ilustrasi vaksin Covid-19 dari Universitas Oxford dan AstraZeneca, diambil pada 23 November 2020. Terbaru, Afrika Selatan menunda peluncuran vaksin Oxford-AstraZeneca, setelah hasil penelitian menemukan varian baru virus corona.
Ilustrasi vaksin Covid-19 dari Universitas Oxford dan AstraZeneca, diambil pada 23 November 2020. Terbaru, Afrika Selatan menunda peluncuran vaksin Oxford-AstraZeneca, setelah hasil penelitian menemukan varian baru virus corona. (JOEL SAGET / AFP)

Afrika Selatan telah menerima dosis 1 juta vaksin AstraZeneca dan dijadwalkan akan mulai vaksinasi pada minggu depan.

Menteri Kesehatan Afrika Selatan, Zweli Mkhize mengatakan, pemerintah akan menunggu saran lebih lanjut tentang cara terbaik untuk melanjutkan vaksin Oxford-AstraZeneca sehubungan dengan temuan tersebut, Minggu (7/2/2021).

Uji coba tersebut dilakukan oleh University of the Witwatersrand, tetapi belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Sementara itu, pemerintah akan menawarkan vaksin yang diproduksi Johnson & Johnson dan Pfizer dalam beberapa pekan mendatang.

"Sayangnya, vaksin AstraZeneca tidak bekerja melawan penyakit ringan dan sedang," kata Prof Shabir Madhi, yang memimpin penelitian tersebut.

Baca juga: Jutaan Vaksin AstraZeneca Akan Tiba di Indonesia pada Kuartal I 2021, Bisa untuk Lansia

Baca juga: Brasil Beri Izin Penggunaan Darurat Vaksin Sinovac dan AstraZeneca

Dia menambahkan, penelitian tersebut belum dapat menyelidiki kemanjuran vaksin dalam mencegah infeksi yang lebih serius, karena partisipan berusia rata-rata 31 tahun sehingga tidak mewakili demografi yang paling berisiko mengalami gejala parah akibat virus.

Para ahli mengatakan, vaksin dapat didesain ulang dan disesuaikan agar lebih cocok untuk varian baru dalam hitungan minggu atau bulan jika perlu.

Hasil awal dari Moderna menunjukkan, vaksinnya masih efektif melawan varian Afrika Selatan.

Sementara AstraZeneca mengatakan, vaksinnya memberikan perlindungan yang baik terhadap varian Inggris yang pertama kali diidentifikasi di Inggris.

Hasil awal menunjukkan vaksin Pfizer-BioNTech melindungi dari varian baru.

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

 
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas