Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Filipina Tangkap 9 Perempuan Calon Pengantin Bom Bunuh Diri, Tiga Putri Pimpinan Abu Sayyaf

Militer Filipina menangkap sembilan perempuan yang terkait dengan komandan Abu Sayyaf dan militan di selatan.

Filipina Tangkap 9 Perempuan Calon Pengantin Bom Bunuh Diri, Tiga Putri Pimpinan Abu Sayyaf
IST/ Manila times
Anggota kelompok Abu Sayyaf yang kini menjadi buronan aparat Filipina. (IST/ Manila times)

TRIBUNNEWS.COM, MANILA — Militer Filipina menangkap sembilan perempuan yang terkait dengan komandan Abu Sayyaf dan militan di selatan.

Mereka ditangkap karena dicurigai akan menjadi 'calon pengantin' bom bunuh diri.

“Para wanita itu ditangkap hari Jumat pekan lalu, dalam penggerebekan terhadap rumah-rumah di tiga kota di provinsi mayoritas Muslim di Sulu,” kata Letjen Corleto Vinluan, Jr., yang mengepalai Komando militer di Mindanao Barat, seperti dilansir Reuters dan Arab News, Rabu (24/2/2021).

Provinsi selatan adalah benteng Abu Sayyaf, yang dikenal karena penculikan untuk mendapatkan uang tebusan, pemenggalan kepala dan pemboman.

Pasukan juga menyita bagian-bagian bom, termasuk baterai, kabel pemicu, diduga bubuk peledak dan minyak, pipa besi dan paku, bersama dengan granat, ponsel, ransel dan sketsa area pengeboman yang dicurigai ditargetkan, kata militer dalam sebuah pernyataan.

"Kami selalu siap menyambut mereka yang ingin kembali ke pangkuan hukum tetapi jika Anda menolak untuk melakukannya, kami pasti akan memburu Anda dan mencegah Anda menimbulkan malapetaka di masyarakat," kata Mayjen William Gonzales, yang mengepalai pasukan pemerintah di Sulu.

"Semoga ini berfungsi sebagai pesan yang jelas kepada para pendukung dan anggota Abu Sayyaf yang tersisa," kata Gonzales.

Baca juga: Isak Tangis Sambut Kedatangan Jenazah WNI Korban Penyaderaan Abu Sayyaf

Para tersangka akan menghadapi tuntutan pidana atas kepemilikan bahan peledak ilegal, kata pejabat militer, menambahkan bahwa intelijen dan pengawasan membantu pasukan melacak para tersangka. Tidak segera mungkin untuk mencapai tersangka yang ditangkap untuk mendapatkan komentar mereka.

Di antara mereka yang ditangkap adalah tiga putri dan seorang saudara perempuan Hatib Hajjan Sawadjaan, pemimpin Abu Sayyaf yang terluka dalam baku tembak dengan pasukan pada Juli tahun lalu dan meninggal beberapa hari kemudian di pedalaman pegunungan di kota Patikul Sulu.

Beberapa minggu setelah kematian Sawadjaan, dua janda militan Abu Sayyaf secara terpisah meledakkan bom dalam serangan bunuh diri yang menewaskan 14 orang, termasuk militer, dan melukai 75 lainnya di kota Jolo di Sulu.

Militer mengatakan kemudian bahwa pemboman, serangan ekstremis terburuk di negara itu tahun lalu, mungkin telah dilakukan oleh Abu Sayyaf untuk membalas kematian Sawadjaan, yang diyakini telah ditetapkan oleh kelompok ISIS sebagai pemimpinnya di Filipina selatan.

Amerika Serikat dan Filipina secara terpisah memasukan Abu Sayyaf ke dalam daftar hitam. Banyak pihak beranggapan militan itu sudah jauh melemah, tetapi  tetap menjadi ancaman keamanan nasional.(Reuters/Arab News)

Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas