Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tindakan Militer AS Pertama di Bawah Perintah Biden Tuai Kritik

Otorisasi Presiden AS Joe Biden atas serangan udara militer di Suriah timur pada Kamis (25/2/2021) telah menuai kecaman di Timur Tengah.

Tindakan Militer AS Pertama di Bawah Perintah Biden Tuai Kritik
MANDEL NGAN/AFP
Presiden AS Joe Biden bersiap untuk menandatangani perintah eksekutif tentang perawatan kesehatan yang terjangkau di Kantor Oval Gedung Putih di Washington, DC, pada 28 Januari 2021. Perintah tersebut termasuk membuka kembali pendaftaran di Undang-Undang Perawatan Terjangkau federal. 

TRIBUNNEWS.COM - Otorisasi Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden atas serangan udara militer di Suriah timur pada Kamis (25/2/2021) telah menuai kecaman di Timur Tengah.

Militer AS menyatakan telah melakukan serangan terukur terhadap fasilitas di Suriah timur yang digunakan oleh milisi yang didukung Iran.

Mengutip Al Jazeera, serangan ini merupakan tanggapan atas serangan roket terhadap sasaran AS di Irak.

"Serangan udara itu disengaja dan ditujukan untuk mengurangi situasi keseluruhan di Suriah timur dan Irak," kata juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Presiden AS Joe Biden dan Raja Salman Bahas Upaya Diplomatik untuk Mengakhiri Perang Yaman

Baca juga: Presiden Biden Telepon Raja Salman, Bahas Pengakhiran Perang Yaman

Presiden AS Joe Biden bersiap untuk menandatangani perintah eksekutif tentang perawatan kesehatan yang terjangkau di Kantor Oval Gedung Putih di Washington, DC, pada 28 Januari 2021. Perintah tersebut termasuk membuka kembali pendaftaran di Undang-Undang Perawatan Terjangkau federal.
Presiden AS Joe Biden bersiap untuk menandatangani perintah eksekutif tentang perawatan kesehatan yang terjangkau di Kantor Oval Gedung Putih di Washington, DC, pada 28 Januari 2021. Perintah tersebut termasuk membuka kembali pendaftaran di Undang-Undang Perawatan Terjangkau federal. (MANDEL NGAN/AFP)

Sama seperti Trump

Beberapa komentator menarik perbedaan jelas antara Biden dan pendahulunya Donald Trump.

Seyyed Mohammad Marandi, seorang profesor sastra Inggris dan orientalisme di Universitas Teheran mengatakan, langkah tersebut menunjukkan bagaimana Biden dan Trump sama.

Suriah menyebut serangan udara yang dimaksud sebagai pengecut.

Pihak terkait juga mendesak Biden untuk tidak mengikuti "hukum rimba".

"Suriah mengutuk keras serangan pengecut AS di daerah-daerah di Deir al-Zor dekat perbatasan Suriah-Irak," kata Kementerian Luar Negeri Suriah dalam sebuah pernyataan.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas