Tribun

Krisis Myanmar

Korban Tewas dari Kelompok Anti-Kudeta Myanmar Terus Berjatuhan

Polisi melepaskan tembakan di berbagai bagian kota utama Yangon setelah tembakan gas air mata gagal membubarkan massa.

Editor: Malvyandie Haryadi
zoom-in Korban Tewas dari Kelompok Anti-Kudeta Myanmar Terus Berjatuhan
Ye Aung THU / AFP
Seorang pengunjuk rasa memakai tanda dengan salam tiga jari selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 22 Februari 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, YANGON - Polisi Myanmar melepaskan tembakan pada hari Minggu atas protes terhadap pemerintahan militer, menewaskan sedikitnya dua orang dan melukai beberapa lainnya pada hari kedua penumpasan demonstrasi di seluruh negeri, kata seorang dokter dan seorang politisi.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak tentara merebut kekuasaan dan menahan pemimpin pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi dan sebagian besar kepemimpinan partainya pada 1 Februari, menuduh adanya kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan partainya secara telak.

Baca juga: Myanmar Kembali Memanas, 2 Demonstran Tewas Ditembak Aparat, Belasan Orang Terluka

Kudeta, yang menghentikan langkah tentatif Myanmar menuju demokrasi setelah hampir 50 tahun pemerintahan militer, telah menarik ratusan ribu orang ke jalan dan kecaman dari negara-negara Barat.

Polisi melepaskan tembakan di berbagai bagian kota utama Yangon setelah tembakan gas air mata gagal membubarkan massa.

Seorang pria dibawa ke rumah sakit dengan luka tembak di dada dan meninggal, kata seorang dokter di rumah sakit yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Media Mizzima juga melaporkan kematian tersebut.

Baca juga: Pakar: JK atau Hassan Wirayuda Cocok Backdoor Diplomacy Redakan Situasi Myanmar

Polisi juga melepaskan tembakan di kota selatan Dawei, menewaskan satu orang dan melukai beberapa lainnya, kata politisi Kyaw Min Htike kepada Reuters dari kota itu.

Media Dawei Watch juga mengatakan setidaknya satu orang tewas dan lebih dari selusin luka-luka.

Polisi dan juru bicara dewan militer yang berkuasa tidak menanggapi panggilan telepon yang meminta komentar.

Polisi juga menindak protes besar-besaran di kota kedua Mandalay dan di kota timur laut Lashio, kata penduduk di sana.

Pemimpin Junta Jenderal Min Aung Hlaing mengatakan pekan lalu pihak berwenang menggunakan kekuatan minimal untuk menangani protes.

Namun demikian, setidaknya lima pengunjuk rasa tewas dalam kekacauan itu. Tentara mengatakan seorang polisi telah tewas.

Tindakan keras tersebut tampaknya menunjukkan tekad militer untuk memaksakan otoritasnya dalam menghadapi pembangkangan yang meluas, tidak hanya di jalanan tetapi lebih luas lagi di berbagai bidang seperti layanan sipil, pemerintahan kota, peradilan, sektor pendidikan dan kesehatan, serta media.

Berita ini tayang di Kontan: Korban tewas menentang junta militer di Myanmar bertambah

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas