Tribun

Israel dan AS Murka, Pengadilan Kriminal Internasional Bakal Selidiki Kejahatan Perang di Palestina

Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) pada Rabu (3/3/2021) mengatakan akan menyelidiki kejahatan perang di Palestina.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Whiesa Daniswara
Israel dan AS Murka, Pengadilan Kriminal Internasional Bakal Selidiki Kejahatan Perang di Palestina
Al Jazeera
Seorang pemuda Palestina tewas ditembak tentara Israel saat melakukan protes di Ramallah. 

TRIBUNNEWS.COM - Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) pada Rabu (3/3/2021) mengatakan, akan menyelidiki kejahatan perang di Palestina.

Peluncuran investigasi resmi ICC ini disambut bahagia pemerintah Palestina namun dikecam Israel.

Penyelidikan ini menyusul keputusan pengadilan pada 5 Februari yang memiliki yurisdiksi dalam kasus tersebut.

Hal ini pun mendapat penolakan keras dari Amerika Serikat dan Israel.

"Keputusan untuk membuka penyelidikan menyusul pemeriksaan pendahuluan yang melelahkan yang dilakukan oleh kantor saya yang berlangsung hampir lima tahun," kata Jaksa ICC, Fatou Bensouda dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters

Baca juga: ICC Punya Yurisdiksi Selidiki Kejahatan Perang di Palestina, Ini Respons PM Palestina hingga Israel

Baca juga: Palestina Kutuk Langkah Israel Kirim Vaksin Covid-19 ke Luar Negeri

Jasad sejumlah warga Palestina yang tewas pada hari Minggu lalu, telah dibawa ke rumah sakit di Khan Younis.
Jasad sejumlah warga Palestina yang tewas pada hari Minggu lalu, telah dibawa ke rumah sakit di Khan Younis. (Abed Zagout/Anadolu Agency)

Jaksa Bensouda menjanjikan pendekatan non-partisan dan mengatakan:

"Pada akhirnya, perhatian utama kami haruslah kepada para korban kejahatan, baik Palestina maupun Israel, yang timbul dari siklus panjang kekerasan dan ketidakamanan yang telah menyebabkan penderitaan yang mendalam dan keputusasaan di semua sisi."

Pada Desember 2019 lalu, Bensouda mengatakan bahwa kejahatan perang telah terjadi di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Dia menduga pelaku kejahatan adalah Pasukan Pertahanan Israel dan kelompok bersenjata Palestina seperti Hamas.

Langkah selanjutnya adalah menentukan apakah pemerintah Israel maupun Palestina melakukan penyelidikan sendiri dan mendalaminya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas