Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Organisasi HAM Kutuk Keras Junta Militer Jatuhkan Hukuman Mati Terhadap 19 Orang

Kasus di pengadilan militer berarti tidak mungkin ada banding, dan tidak ada jaminan persidangan yang bebas dan adil

Organisasi HAM Kutuk Keras Junta Militer Jatuhkan Hukuman Mati Terhadap 19 Orang
Foto AP, Channel News Asia
Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan dan berbaris di jalan kota Myaynigone selama demonstrasi antikudeta di Yangon, Myanmar pada 9 April 2021. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, YANGON - Organisasi Hak Asasi Manusia internasional mengutuk keras junta militer Myanmar  yang menjatuhkan hukuman mati kepada 19 orang.

Seperti dilansir Reuters, Minggu (11/4/2021), ini menjadi penggunaan hukuman mati pertama yang diketahui sejak militer merebut kekuasaan 1 Februari.

Media pemerintah junta militer melaporkan pada Jumat (9/4/2021), bahwa 19 orang telah dijatuhi hukuman mati karena perampokan dan pembunuhan personil militer oleh pengadilan militer.

Myawaddy TV melaporkan 17 di antaranya diadili secara in absentia.

Mereka ditangkap di Kotaping Okkalapa, Utara Yangon - salah satu dari enam area di pusat komersial yang saat ini berada di bawah darurat militer, yang berarti siapa pun yang ditangkap di sana diadili oleh pengadilan militer.

Baca juga: Batasi Gerakan Antikudeta, Junta Militer Myanmar Putus Akses Internet

Enam kota ini adalah rumah bagi sekitar dua juta orang - lebih dari seperempat populasi di Yangon.

Sementara Myanmar telah lama memiliki hukuman mati dalam Undang-Undangnya.

“Myanmar belum melakukan eksekusi selama lebih dari 30 tahun,” kata wakil direktur divisi Asia untuk Human Rights Watch, Phil Robertson.

"Ini menunjukkan militer siap untuk kembali ke masa ketika Myanmar biasa mengeksekusi orang," katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas