Tribun

Atasi Krisis Covid-19, India Terima Pasokan Oksigen dari 40 Negara

India akan menerim bantuan oksigen  dari 40 negara saat kasus Covid-19 di negara itu terus meningka

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Atasi Krisis Covid-19, India Terima Pasokan Oksigen dari 40 Negara
Sanjay KANOJIA / AFP
Orang-orang menunggu untuk mengisi ulang tabung oksigen medis mereka untuk pasien Covid-19 di stasiun pengisian oksigen di Allahabad India pada 24 April 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, NEW DELHI – India akan menerim bantuan oksigen  dari 40 negara saat kasus Covid-19 di negara itu terus meningkat.

Seperti dilansir The Straits Times, Jumat (30/4/2021), Menteri Luar Negeri Harsh Vardhan Shringla mengatakan bantuan itu datang dari negara-negara  termasuk Singapura mengirim hampir 550 pabrik pembangkit oksigen, 4.000 konsentrator oksigen dan 10.000 silinder oksigen, serta obat-obatan seperti remdesivir antivirus dan favipiravir.

Dukungan internasional penting bagi India, di mana orang-orang di kota-kota seperti Delhi sangat membutuhkan oksigen dan obat-obatan.

Angkatan Udara Republik Singapura mengirim 256 silinder oksigen ke dalam dua pesawat C-130 dari Singapura ke Benggala Barat pada hari Rabu.

Sementara empat kontainer oksigen diterbangkan oleh Angkatan Udara India pada Sabtu lalu.

Baca juga: 29 Warga Indonesia di India Positif Covid-19

India yang relatif berhasil menangani Covid-19 pada gelombang pertama tahun lalu, telah dilanda gelombang kedua yang jauh lebih menular.

Otoritas melaporkan 379.257 kasus baru pada Kamis (29/4/2021), lonjakan tertinggi untuk satu hari, dan kematian harian tertinggi 3.645 orang.

Beberapa bantuan diminta oleh India, dan beberapa ditawarkan, termasuk oleh tetangga yang lebih kecil Bhutan dan Bangladesh, yang telah menawarkan 10.000 botol obat anti-virus suntik.

Negara Asia Selatan itu telah meluncurkan program ekspor vaksin ambisius yang menyaingi diplomasi vaksin China dalam langkah untuk membentengi pengaruh internasionalnya.

Selain menyumbangkan dan mengekspor vaksin, India juga telah mengirim obat-obatan ke berbagai negara, termasuk hydroxychloroquine ke Amerika Serikat (AS).

India adalah produsen obat dan persediaan terbesar ketiga di dunia hampir 60 persen dari permintaan vaksin global, tetapi sekarang menghadapi kekurangan.

“Hanya dalam satu kasus krisis, India menghasilkan 60.000 dosis remdesivir per hari tetapi permintaan telah melonjak menjadi 300.000 hingga 400.000 sehari,” kata Shringla.

Saingan India, Pakistan dan China, juga telah menawarkan bantuan.

Pakistan mengizinkan overflight untuk penerbangan bantuan Uni Eropa dan telah menawarkan bantuan, termasuk ventilator.

Hubungan negara itu dengan China memburuk menyusul pertempuran perbatasan tahun lalu di mana kedua belah pihak ada jatuhnya korban.

Sementara ikatan belum dinormalisasi, menteri luar negeri China, Wang Yi, pada hari Kamis mengirim "pesan simpati" kepada menlu dari India, S. Jaishankar.

"Pemasok medis China bekerja lembur atas permintaan dari India, setidaknya 25.000 pesanan untuk konsentrator oksigen dalam beberapa hari terakhir. Pesawat kargo sedang dalam rencana untuk persediaan medis. Bea Cukai China akan memfasilitasi proses yang relevan," cuit duta besar Tiongkok untuk India Sun Weidong pada Rabu. 

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas