Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Serikat Pekerja Dokter Jepang Minta Olimpiade Dibatalkan

serikat pekerja yang beranggotakan dokter, Serikat Pekerja Dokter (National Doctors Union), telah meminta pemerintah membatalkan penyelenggaraan Olimp

Serikat Pekerja Dokter Jepang Minta Olimpiade Dibatalkan
Foto Bengoshi dot com
dr. Naoto Ueyama, dokter yang mewakili Serikat Pekerja Dokter Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Terkait penyelenggaraan Olimpiade Tokyo, serikat pekerja yang beranggotakan dokter, Serikat Pekerja Dokter (National Doctors Union), telah meminta pemerintah membatalkan penyelenggaraan Olimpiade yang akan dibuka 23 Juli 2021.

National Doctors Union, yang memiliki sekitar 130 dokter, mengadakan konferensi pers Kamis ini (13/5/2021) dan mengungkapkan bahwa mereka telah meminta pemerintah untuk membatalkan Olimpiade Tokyo karena infeksi virus mutan menyebar.

Dr. Naoto Ueyama, perwakilan, mengungkapkan rasa krisisnya Kamis ini (13/5/2021).

"Atlet, pelatih, dan jurnalis dari seluruh dunia akan datang ke Jepang meskipun acara tersebut diadakan tanpa penonton. Mungkin bisa disebut sebagai jenis Olimpiade Tokyo  virus mutan nanti."

Pemerintah mengatakan akan mengadakan Olimpiade tahun lalu sebagai bukti keberhasilan manusia dapat  mengatasi Corona baru, tetapi Union mengeluh bahwa itu hanya ilusi yang manis dan Jepang yang telah tertunda vaksinasi, tidak dapat memberikan keramahan."

Kalaupun acara itu digelar tanpa penonton, konon ada risiko virus galur mutan akan menyebar dan galur mutan baru akan tercipta akibat lalu lintas atlet dan pers.

Serikat Pekerja  Dokter Nasional dibuat oleh dokter yang bekerja sekitar 130 orang menyerukan pembatalan Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo.

Serikat pekerja mengirim permintaan ke Kantor Kabinet dan Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan pada 13 Mei 2021.

Ueyama  juga menyebutkan jam kerja petugas kesehatan yang panjang. Dia menunjukkan bahwa itu adalah kontradiksi bahwa para profesional medis diharuskan menjadi sukarelawan untuk Olimpiade Tokyo, mencatat bahwa tidak ada prospek untuk menambah jumlah dokter meskipun ada kritik lama tentang kekurangan dokter.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas