Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Diego Maradona Meninggal Dunia

Investigasi Kematian Megabintang Sepak Bola Argentina: Jaksa Dengarkan Pernyataan Perawat Maradona

Investigasi kematian megabintang sepak bola Argentina mulai memperdengarkan pernyataan perawat yang bertanggungjawab atas kesehatan Diego Maradona.

Investigasi Kematian Megabintang Sepak Bola Argentina: Jaksa Dengarkan Pernyataan Perawat Maradona
Josep LAGO / AFP
Seorang penggemar sepak bola Napoli memberi isyarat di depan spanduk bertuliskan "Diego Abadi" untuk menghormati mendiang legenda sepak bola Argentina Diego Maradona di Barcelona pada 26 November 2020, sehari setelah kematiannya. Josep LAGO / AFP 

TRIBUNNEWS.COM - Investigasi kematian megabintang sepak bola Argentina mulai memperdengarkan pernyataan perawat yang bertanggungjawab atas kesehatan Diego Maradona.

Perawat Maradona, Ricardo Almiron (37) dituding berkontribusi terhadap kematian sang legenda sepak bola tersebut.

Melansir Al Jazeera, Almiron tiba tepat setelah pukul 15.00 GMT didampingi pengacaranya di Kantor Kejaksaan San Isidro, pinggiran Ibu Kota Buenos Aires.

Ia merupakan satu dari tujuh orang yang diselidiki setelah dewan ahli yang menginvestigasi kematian Maradona menemukan bahwa megabintang menerima perawatan tidak memadai dan dibiarkan begitu sama tersiksa dalam masa yang panjang.

Ketujuh orang yang diinterogasi adalah anggota tim medis Maradona.

Baca juga: Messi dan Rekannya di Timnas Argentina Resmikan Berdirinya Patung Maradona, Semua Nomor Dada 10

Baca juga: Ahli Medis Simpulkan Kematian Maradona karena Tak Terima Perawatan yang Memadai

Legenda sepak bola Argentina Diego Maradona bersama dokternya, Leopoldo Luque.Maradona meninggal pada Rabu (25/11/2020) setelah mengalami gagal jantung.(Diego Maradona Press Offive via AFP)
Legenda sepak bola Argentina Diego Maradona bersama dokternya, Leopoldo Luque.Maradona meninggal pada Rabu (25/11/2020) setelah mengalami gagal jantung.(Diego Maradona Press Offive via AFP) (kompas.com)

Sebuah panel peninjau medis dari 20 dokter mengatakan pada Mei 2021, terdakwa bertindak dengan cara yang " tidak pantas, tidak tepat dan sembrono", dengan "tujuan kriminal."

Mereka mengklaim, Maradona tidak dipantau dengan benar sebelum meninggal.

Maradona meninggal pada 25 November 2020 karena gagal jantung, setelah sempat menjalani operasi otak awal bulan itu.

Almiron diduga berbohong ketika mengklaim Maradona tidur dan bernapas normal beberapa jam sebelum meninggal.

Al Jazeera melaporkan, autopsi mengungkapkan Maradona sedang sekarat pada saat itu, tetapi tidak minum alkohol atau mengonsumsi zat ilegal pada hari-hari sebelum kematiannya.

Halaman
1234
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas