Tribun

Olimpiade Tokyo

Kunjungan Presiden IOC Thomas Bach di Hiroshima Jepang Diharapkan untuk Mengirim Pesan Perdamaian

Wali Kota Kazumi tidak hadir dalam acara kunjungan tersebut, karena memprioritaskan urusan publik di atas proses pengadilan mengenai "hujan hitam".

Editor: Dewi Agustina
zoom-in Kunjungan Presiden IOC Thomas Bach di Hiroshima Jepang Diharapkan untuk Mengirim Pesan Perdamaian
Chugoku Shimbun
Presiden IOC Thomas Bach dikawal beberapa petugas pengamanan khusus setelah ada protes keras dari beberapa warga Jepang atas kunjungannya ke Hiroshima. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Prefektur Hiroshima dan kotanya telah meminta kunjungan Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach sebagai tempat untuk mengirim pesan yang kuat menuju terwujudnya dunia yang bebas dari senjata nuklir.

Kedua belah pihak tetap menyambut sampai akhir kunjungan Thomas Bach, Jumat (16/7/2021) tetapi pentingnya kunjungan cenderung kabur karena gerakan Thomas Bach terkena opini publik yang kritis bersama dengan Olimpiade Tokyo yang diadakan di saat pandemi virus corona.

Wali Kota Kazumi Matsui tidak hadir dalam acara kunjungan tersebut, karena memprioritaskan urusan publik di atas proses pengadilan mengenai "hujan hitam".

Kemungkinan bagian dari protes masyarakat Hiroshima atas kehadiran Thomas Bach.

Gubernur Hidehiko Yuzaki dari Prefektur Hiroshima menyambut Thomas Bach di Peace Memorial Park (Naka-ku) untuk membimbingnya ke Monumen Bom Atom dan berbicara di Museum Bom Atom.

"Tidak disebutkan senjata nuklir, tetapi komitmen untuk perdamaian secara alami termasuk tidak menggunakan senjata nuklir. Kepada dunia lah kita harus mengingat semua orang dalam duka," pesan sang gubernur.

Ketua Panitia Penyelenggara Olimpiade Jepang Seiko Hashimoto (kiri) Gubernur Tokyo Yuriko Koike (tengah) dan Ketua IOC Thomas Bach (kanan) sore ini (15/7/2021)
Ketua Panitia Penyelenggara Olimpiade Jepang Seiko Hashimoto (kiri) Gubernur Tokyo Yuriko Koike (tengah) dan Ketua IOC Thomas Bach (kanan) sore ini (15/7/2021) (Richard Susilo)

Prefektur tersebut telah bekerja dengan IOC selama lebih dari dua tahun untuk kunjungan Thomas Bach ke Hiroshima.

Ia berharap perdamaian Hiroshima dapat disebarluaskan ke dunia melalui Olimpiade yang disebut "Festival Perdamaian".

Salah satu eksekutif prefektur berkata, "Saya menerima pesan yang baik tanpa kebingungan."

Kunjungan Thomas Bach melihat monumen peringatan, tur museum, dialog dengan korban bom atom, namun tidak ada pesan.

Di dalam prefektur, ada ratapan yang mengatakan, "Ini bukan waktu yang tepat untuk membuat orang datang."

Kota Hiroshima mengumumkan pada tanggal 15 Juli bahwa Wali Kota Matsui akan absen dari kunjungan Thomas Bach dan bahwa Wakil Wali Kota Nobuyuki Koike akan bertindak mewakili untuknya.

Dalam gugatan atas kerusakan yang disebabkan oleh "hujan hitam" yang turun setelah pemboman atom Hiroshima, Pengadilan Tinggi Hiroshima memutuskan bahwa penggugat memenangkan kasus pada tanggal 14 Juli 2021. Kesempatan naik banding 28 Juli 2021.

Baca juga: Presiden IOC Antusias Ingin Kunjungi Hiroshima Jepang di Tengah Pandemi, Incar Nobel Perdamaian?

Menurut berbagai sumber, Wali Kota Matsui sedang mencari kesempatan untuk berbicara langsung dengan Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Norihisa Tamura jika penggugat memenangkan kasus sebelum putusan.

Putusan itu, pada kenyataannya, lebih luas mengidentifikasi korban hujan hitam sebagai korban bom atom.

Pada tanggal 28 Juli batas waktu banding, akan ada empat hari libur berturut-turut yang terkait dengan Olimpiade, dan diputuskan Pemda Hiroshima bahwa perlu untuk bergegas memproses pengajuan banding tersebut.

Pejabat kota mengatakan, "Administrasi dukungan korban bom atom berada pada titik balik utama. Dengan korban yang menderita selama bertahun-tahun, wali kota berpikir bahwa ia harus bertemu dengan Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan secara langsung untuk mencari solusi politik."

Sementara itu beasiswa (ke Jepang) dan upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui aplikasi zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang. Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas