Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Sekutu Trump, Thomas Barrack, Disidang Dalam Kasus Lobi UEA: Ini Pengakuannya

Sekutu mantan presiden Amerika Serikat Donald Trump mengaku tidak bersalah atas tuduhan melobi diam-diam Amerika Serikat untuk Uni Emirat Arab (UEA)

Sekutu Trump, Thomas Barrack, Disidang Dalam Kasus Lobi UEA: Ini Pengakuannya
repro: cnn
Thomas Barrack dalam cuplikan berita CNN 

TRIBUNNEWS.COM – Ketua komite pelantikan mantan Presiden Donald Trump 2017, Thomas Barrack, mengaku tidak bersalah atas tuduhan bahwa dia terlibat secara diam-diam melobi Amerika Serikat atas nama Uni Emirat Arab.

Thomas Barrack (74) terlihat mengenakan masker hitam untuk melindungi dari virus corona saat  muncul di Pengadilan Distrik AS Distrik Timur New York di New York City untuk pertama kalinya, Senin (26/7).

Persidangan berlangsung beberapa hari setelah dia dibebaskan dengan uang jaminan 250 juta (Rp 3, 500  triliun) setelah ditangkap di California. Pengacaranya memasukkan pembelaannya untuknya.

“Seperti yang Anda perkirakan, sistemnya bekerja. Saya pikir apa yang akan Anda temukan adalah … seiring waktu, Anda semua akan melihat bahwa saya 100 persen tidak bersalah,” kata Barrack saat meninggalkan pengadilan.

Dilansir dari Aljazeera, jaksa penuntut mengatakan Barrack menggunakan persahabatan berpuluh tahun dengan Trump untuk memengaruhi kebijakan Partai Republik. Ini dimulai ketika Trump menjadi kandidat presiden pada 2016 dan berlanjut setelah dia dilantik sebagai presiden.

Baca juga: Trump Lengser, Biden akan Hentikan Penjualan Senjata AS ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab

Baca juga: Hubungan Membaik, Menteri Luar Negeri Israel Lakukan Kunjungan Bersejarah di UEA

Pada saat itu, UEA berada dalam konflik diplomatik yang  menegangkan dengan Qatar.

Jaksa mengatakan bahwa, Barrack di antaranya memberikan informasi kepada pejabat pemerintah Emirat tentang bagaimana pejabat senior AS memandang perselisihan tersebut.

Sekelompok negara, termasuk Arab Saudi, Mesir, UEA dan Bahrain, melancarkan blokade terhadap Qatar pada pertengahan 2017.

Jaksa juga mengatakan Barrack membual kepada kontak di Emirates bahwa dia dapat membantu mereka mendapatkan pengaruh dengan pemerintahan baru (AS) saat itu, bahkan ketika dia sedang mengincar posisi sebagai duta besar untuk UEA atau sebagai utusan khusus untuk Timur Tengah.

Otoritas federal mengatakan Barrack melanggar hukum dengan gagal mengungkapkan hubungannya dengan UEA kepada pemerintah AS.

Baca juga: Kalah Pilpres, Donald Trump Nyaris Seret Militer AS Perangi Republik Islam Iran

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas