Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Penanganan Covid

IMF: Kesenjangan Antara Kaya dan Miskin Melebar Karena Ketidakadilan Vaksin

Dana Moneter Internasional (IMF) menyatakan kesenjangan pemulihan negara maju dan negara berkembang makin melebar lantaran ketidakadilan vaksin

IMF: Kesenjangan Antara Kaya dan Miskin Melebar Karena Ketidakadilan Vaksin
CHANNEL NEWS ASIA/AFP
Logo Dana Moneter Internasional (IMF). 

TRIBUNNEWS.COM – Dana Moneter Internasional (IMF) mengingatkan kesenjangan pemulihan  antara negara-negara kaya dan miskin dari pandemi telah melebar.

"Pemulihan ekonomi global terus berlanjut tetapi dengan kesenjangan yang melebar antara ekonomi maju dan banyak pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang," kata Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath kepada wartawan pada konferensi pers virtual, Selasa (27/7/2021).

Ekonomi global diperkirakan tumbuh 6 persen tahun ini dan 4,9 persen pada 2022. Prediksi ini tidak berubah dari perkiraan April, tetapi komposisi pemulihan telah berubah.

Pemulihan dari pandemi Covid-19 untuk ekonomi maju dengan tingkat pendapatan per kapita yang lebih tinggi telah direvisi naik.

Dan pemulihan untuk negara berkembang dengan pendapatan per kapita yang lebih rendah dan akses vaksin yang lebih sedikit, telah direvisi ke bawah.

Baca juga: IMF Siapkan Pinjaman 50 Miliar Dolar AS untuk Tangani Pandemi Covid-19

Baca juga: IMF Proyeksi 3 Negara Bakal Pulih Penuh pada 2021, Bagaimana dengan Indonesia?

Laporan IMF itu menyebutkan bahwa akses vaksin telah muncul sebagai faktor utama di mana pemulihan global terbagi menjadi dua blok.

Blok pertama adalah negara-negara yang menunggu  normalisasi aktivitas akhir tahun ini, yaitu hampir semua negara maju.

Blok kedua adalah negara-negara yang masih akan menghadapi munculnya kembali penularan Covid-19 dan tingkat kematian yang meningkat.

“Pemulihan, bagaimanapun, tidak terjamin bahkan di negara-negara di mana infeksi saat ini sangat rendah selama virus beredar di tempat lain,” ungkap laporan itu.

Gelombang baru kasus Covid-19 tahun ini, terutama di India, merupakan sumber utama ketimpangan yang semakin dalam antara negara kaya dan miskin.

Baca juga: IMF: Pandemi Covid-19 Bikin Orang Miskin Makin Miskin, dan yang Kaya Makin Kaya

Baca juga: IMF: Lockdown Kebijakan Paling Efektif Pulihkan Ekonomi yang Dihantam Covid-19

Halaman
12
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas