Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Presiden Duterte Pulihkan Perjanjian Kehadiran Pasukan Amerika Serikat di Filipina

Presiden Filipina Rodrigo Duterte memulihkan perjanjian AS-Filipina yang mengatur kehadiran pasukan Amerika Serikat di negara itu

Presiden Duterte Pulihkan Perjanjian Kehadiran Pasukan Amerika Serikat di Filipina
AFP
Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin (kiri) dan Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana berjabat tangan setelah pertemuan di Kamp Aquinaldo, Manila, Jumat (30/7/2021) 

TRIBUNNEWS.COM, MANILA - Presiden Filipina Rodrigo Duterte memulihkan perjanjian yang mengatur kehadiran pasukan AS di Filipina.

Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengungkapkan hal itu Jumat (30/7/2021).

Keputusan itu membalikkan keputusan sebelumnya, yang sempat menimbulkan kekhawatiran di dua negara.

“Izinkan saya berterima kasih kepada Presiden Duterte atas keputusannya untuk sepenuhnya memulihkan perjanjian pasukan asing,” kata Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada hari Jumat  (30/7) dalam konferensi pers bersama dengan mitranya dari Filipina, Delfin Lorenzana.

Baca juga: Presiden Filipina Rodrigo Duterte Ancam yang Menolak Vaksinasi Covid-19 dengan Hukuman Penjara

Baca juga: Presiden Duterte Peringatkan Penyebaran Varian Delta di Filipina: Pilih Divaksin atau Penjara

Austin mengatakan, keputusan Duterte memberikan kepastian bagi AS, termasuk peran AS dalam “paya kontra-pemberontakan di pulau selatan Mindanao.

“Kita bisa merencanakan lebih jauh sebelumnya dan dengan perencanaan jangka panjang itu, kita sebenarnya bisa melakukan latihan yang lebih komprehensif,” katanya.

Perjanjian The Visiting Forces Agreement (VFA) mengatur rotasi ribuan tentara AS masuk dan keluar Filipina untuk latihan dan latihan perang.

Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenza

Baca juga: Filipina Tak Akan Mengemis Vaksin Covid-19, Presiden Duterte: Kami Akan Bayar

Baca juga: Analis Amerika: China Bangun Pangkalan Kedua Bagi Peluncuran Rudal Nuklir

na mengatakan dia tidak mengetahui pasti mengapa Duterte mengubah keputusannya setelah bertemu dengan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin di Manila pada hari Kamis (29/7).

Duterte mengatakan tahun lalu bahwa dia berencana untuk membatalkan VFA tetapi memperpanjangnya hingga Desember.

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas