Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Olimpiade 2021

Presiden IOC Kunjungi Monumen Pemulihan Tokyo 2020: 'Kita Selalu Lebih Kuat Apabila Bersatu'

Banyak atlet yang berpartisipasi dalam Olimpiade dapat melihat pesan terima kasih dari daerah yang terkena dampak kepada dunia.

Presiden IOC Kunjungi Monumen Pemulihan Tokyo 2020: 'Kita Selalu Lebih Kuat Apabila Bersatu'
Foto Jiji
Presiden IOC Thomas Bach di depan Monumen Pemulihan Tokyo 2020, Minggu (1/8/2021). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC), Thomas Bach mengunjungi Monumen Pemulihan Tokyo 2020 di Tokyo, dekat stadiun olahraga nasional Kokuritsu Kyogijo, Minggu (1/8/2021).

"Olimpiade Tokyo 2020 merupakan simbol ketahanan. Mereka mempersempahkan Olimpiade setelah Gempa Besar Jepang Timur menjadi games pemulihan dan rekonstruksi. Games ini adalah simbol ketangguhan yang kita miliki ketika kita bersatu dalam solidaritas. Mereka mempertunjukkan bukti nyata bahwa kita selalu lebih kuat apabila bersatu dan bersama," pesan Thomas Bach dalam kunjungannya tersebut.

Monumen-monumen itu dipahami sebagai proyek yang menghubungkan dunia dan daerah yang dilanda Gempa Besar Jepang Timur 11 Maret 2011 dan tsunami yang menghancurkan, menawarkan dukungan untuk pemulihan dari bencana.

Tokyo 2020 mengerjakan proyek bekerja sama dengan Pemerintah Metropolitan Tokyo, Universitas Seni Tokyo (Geidai), Prefektur Iwate, Miyagi, dan Fukushima, serta Mitra Emas Olimpiade Tokyo 2020 LIXIL Corporation.

Monumen Pemulihan Tokyo 2020 melambangkan rasa terima kasih warga Jepang dan khususnya mereka dari Iwate, Miyagi, dan Fukushima, prefektur yang paling parah dilanda gempa dan tsunami, untuk dukungan yang mereka terima dari orang-orang dari berbagai pelosok dunia.

Monumen Pemulihan Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang.
Monumen Pemulihan Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Monumen-monumen tersebut juga mewakili dukungan dari warga Jepang untuk atlet dunia yang berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo 2020.

Tiga monumen, masing-masing setinggi lebih dari dua meter, dibangun menggunakan aluminium daur ulang dari jendela bingkai yang disediakan oleh LIXIL Corporation untuk digunakan di perumahan sementara di daerah yang terkena dampak setelah bencana.

Dalam lokakarya yang diadakan pada musim panas 2019 di Prefektur Iwate, Miyagi, dan Fukushima, kelas menengah dan senior siswa sekolah menengah dan siswa dari Geidai bersama-sama membuat desain dan pesan untuk ditempatkan di monumen.

Monumen yang telah selesai sekarang dipasang di depan Galeri Gambar Peringatan Meiji di dekat Tokyo
Stadion Olimpiade (Stadion Nasional).

Banyak atlet yang berpartisipasi dalam Olimpiade dapat melihat pesan terima kasih dari daerah yang terkena dampak kepada dunia.

Baca juga: Dominasi China di Olimpiade 2021 & Kisah Wang Wenjiao, Godfather Bulutangkis Negeri Tirai Bambu

Para atlet dapat mengirim pesan mereka sendiri kepada penduduk setempat dan menempelkannya ke monumen setelah Olimpiade.

Bergabung dengan kunjungan Presiden IOC ke Monumen Pemulihan Tokyo 2020 adalah Presiden Tokyo 2020 Seiko Hashimoto serta para desainer monumen lulusan Oka Tsukushi dan Fukui Shione.

Geidai Profesor Fakultas Seni Rupa Akanuma Kiyoshi, yang mengawasi pembuatan monumen dan LIXIL Corporation, Kepala Divisi Promosi Paralimpiade Olimpiade Tokyo 2020 Satake Yoko juga hadir.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas