Tribun

Konflik di Afghanistan

Situasi Afghanistan Memburuk, Negara Asing Ramai-ramai Kirim Pasukan Untuk Evakuasi Kedubes

Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada kirim pasukan ke Afghanistan untuk mengevakuasi Kedubes seiring makin banyaknya wilayah jatuh ke Taliban

Editor: hasanah samhudi
zoom-in Situasi Afghanistan Memburuk, Negara Asing Ramai-ramai Kirim Pasukan Untuk Evakuasi Kedubes
AFP
Kepala delegasi Taliban Abdul Salam Hanafi (kanan) berjalan di lobi hotel selama perundingan di ibukota Qatar, Doha, pada Kamis (12/8/2021). Pemerintah Afghanistan menawarkan Taliban kesepakatan pembagian kekuasaan sebagai imbalan untuk mengakhiri pertempuran di negara itu. 

TRIBUNNEWS.COM  – Situasi di Afghanistan semakin memburuk, dengan Taliban makin menguasai belasan ibu kota. Pemerintah Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada mengirimkan pasukan untuk mengevakuasi warganya.

Presiden AS Joe Biden Kamis (12/8/2021) memerintahkan pengerahan 3.000 pasukan untuk membantu  evakuasi Kedutaan Besar AS di Kabul.

"Menteri percaya keselamatan dan keamanan rakyat kami, bukan hanya pasukan Amerika, tetapi sekutu dan mitra kami serta rekan-rekan Departemen Luar Negeri kami menjadi perhatian utama," kata Sekretaris pers Departemen Pertahanan John Kirby, seperti dilansir dari UPI.

Dikatakannya, tiga batalyon infanteri dari angkatan darat dan mariner. Pasukan akan tiba di Bandara Internasional Hamid Karzai dalam waktu 24 jam hingga 48 jam.

Pada hari yang sama, Kedubes AS di Kabul telah mendesak warga AS segera mungkin meninggalkan Afghanistan dengan menggunakan opsi penerbangan komersial.

Baca juga: Pemerintah Afghanistan Tawari Taliban Pembagian Kekuasaan Asal Akhiri Perang

Baca juga: Amerika Serikat Desak Warganya Segera Tinggalkan Afghanistan, Gunakan Penerbangan Komersial

"Jika Anda tidak mampu membeli tiket pesawat saat ini, silakan hubungi Kedutaan Besar AS untuk informasi mengenai pinjaman repatriasi," kata Kedutaan.

 "Jika Anda adalah warga negara AS dan menunda keberangkatan Anda sementara Anda menunggu visa imigran untuk pasangan atau anak kecil, silakan hubungi kami segera,” sebut peringatan keamanan kedua Kedubes AS.

Kedutaan mengatakan karena kondisi keamanan dan pengurangan staf, kemampuannya untuk membantu warga AS di Afghanistan sangat terbatas bahkan di Kabul.

Keputusan itu muncul ketika pejuang Taliban di Afghanistan membuat kemajuan yang lebih besar  di saat-saat akhir pasukan AS keluar Afghanistan.

Taliban merebut ibu kota provinsi Ghazni pada hari Kamis - pengambilalihan kunci ke-10 dalam beberapa pekan terakhir.

Baca juga: Kritik Joe Biden, Trump Yakin Penarikan Pasukan AS di Afghanistan Sukses Jika Ia Masih Presiden

Baca juga: Pejabat AS: Taliban Bisa Kuasai Ibu Kota Afghanistan dalam 90 Hari

Setelah AS memutuskan mengirim pasukan kembali ke Afghanistan, Inggris dan Kanada dilaporkan melakukan hal serupa pada hari yang sama.

Inggris akan mengirim sekitar 600 tentara ke Afghanistan.

“Saya telah mengizinkan pengerahan personel militer tambahan untuk mendukung kehadiran diplomatik di Kabul,” ujar Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace.

Pasukan Inggris, katanya, akan membantu warga negara Inggris meninggalkan negara itu dan mendukung relokasi mantan staf Afghanistan yang selama ini membantu Inggris.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas