Tribun

Afghanistan Memanas

Taliban Janji Tidak Akan Ada Balas Dendam, Warga Tinggalkan Ibu Kota Kabul

Setelah menguasai Afghanistan dan menyatakan memenangkan peperangan, Taliban berusaha meyakinkan warga bahwa tidak akan ada balas dendam

Editor: hasanah samhudi
Taliban Janji Tidak Akan Ada Balas Dendam, Warga Tinggalkan Ibu Kota Kabul
Tangkap layar AlJazeera
Taliban saat menguasai istana presiden di ibu kota Afghanistan, Kabul, Minggu (15/8/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Juru Bicara Taliban Suhail Shaeen mengatakan bahwa tidak ada balas dendam terhadap rakyat Afghanistan.

"Kami meyakinkan orang-orang di Afghanistan, khususnya di kota Kabul, bahwa properti mereka, hidup mereka aman, tidak akan ada balas dendam pada siapa pun," kata Suhail Saheen kepada BBC, Minggu (15/8/2021).

“Kami adalah pelayan rakyat dan negara ini,” ujar Saheen, yang memanggil wartawan BBC untuk siaran langsung.

Pernyataan Saheen disampaikan setelah Taliban menguasai ibu kota Afghanistan, Kabul, pada Minggu. Dan pada hari yang sama Presiden Ashraf Ghani mengakui kemenangan Taliban melalui media sosial Facebooknya.

Jatuhnya Kabul ke tangan Taliban mewarnai puncak serangan Taliban menyusul penarikan mundur pasukan Amerika Serikat dari Afghanistan yang berakhir pada 31 Agustus mendatang.

Baca juga: Afghanistan Jatuh ke Taliban dengan Cepat, Ini “Kesalahan” Pentagon yang Diduga Menyebabkannya

Baca juga: Taliban Nyatakan Perang di Afghanistan Telah Berakhir, Dubes AS Dilarikan ke Bandara

Keberhasilan Taliban membuat banyak warga Afghanistan takut negeri itu akan kembali ke rezim tahun 1990-an, yang ditandai dengan eksekusi di depan umum, hukuman rajam, dan pelarangan anak perempuan dari sekolah.

Dilansir dari BBC, banyak warga Afghanistan berbondong-bondong meninggal Kabul. Mereka yang takut pengambilalihan kekuasaan ini memadati jalan dan lalu lintas menuju ke luar kota.

Farzana Elham, dan anggota parlemen di Kabul, mengatakan kepada BBC bahwa warga ketakutan dan berusaha meninggalkan kota atau bersembunyi di rumah mereka.

Mengantisipasi kecepatan maju Taliban, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah melarikan diri dari negeri itu Minggu (15/8/2021).

Dilansir dari dari Channel News Asia, Ghani pergi ketika pemberontak mendekati ibu kota, sebelum akhirnya memasuki kota dan mengambil alih istana presiden, menyegel kemenangan militer nasional hanya dalam 10 hari.

Baca juga: Kabur saat Taliban Kuasai Negara, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Disebut Berkhianat dan Memalukan

Baca juga: Sekjen NATO: Taliban Tak akan Dapat Pengakuan Internasional Jika Ambil Alih Afghanistan Secara Paksa

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas