Tribun

Konflik di Afghanistan

Taliban Rebut Kota Kabul, AS Kirim 1.0000 Pasukan Tambahan untuk Evakuasi Warganya

Hingga Kamis (12/8/2021) lalu saja, sekitar 4.200 warga AS masih ada di area kedutaan besar AS di Kota Kabul.

Editor: Choirul Arifin
Taliban Rebut Kota Kabul, AS Kirim 1.0000 Pasukan Tambahan untuk Evakuasi Warganya
AFP
Seorang pejuang Taliban memegang granat berpeluncur roket (RPG) di Herat, kota terbesar ketiga di Afghanistan Jumat (13/8/2021), setelah pasukan pemerintah ditarik keluar sehari sebelumnya setelah berminggu-minggu dikepung. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Pemerintah Amerika Serikat melalui Departemen Pertahanan (Pentagon) mengizinkan 1.000 pasukan militer untuk membantu mengevakuasi warga AS dan warga Afghanistan yang bekerja untuk mereka dari Kabul.

Langkah ini mereka ambil seiring dengan telah jatuhnya Kota Kabul, ibu kota Afghanistan ke tangan pejungan Taliban yang memasuki kota Kabul hari Minggu (15/8/2021).

Seorang pejabat AS yang identitasnya minta dirahasiakan, kepada Reuters mengatakan bahwa para prajurit tambahan akan datang dari Divisi Lintas Udara ke-82.

Hingga Kamis (12/8/2021) lalu saja, sekitar 4.200 warga AS masih ada di area kedutaan besar AS di Kota Kabul. Pemerintah Biden mulai menerbangkan ribuan tentara untuk membantu menarik banyak diplomat yang tersisa.

Dengan ini jumlah pasukan AS yang ada di Afghanistan menjadi sekitar 6.000 orang. Semuanya dikerahkan untuk melindungi warga AS di tengah situasi keamanan di bandara Kabul berubah dengan cepat.

Pada hari Minggu, para pejabat AS mengatakan mereka sedang mempertimbangkan apakah lebih banyak pasukan diperlukan. 3.000 lainnya bersiaga di Kuwait.

Baca juga: Taliban Sudah Menguasai Kabul, Ashraf Ghani Tinggalkan Afghanistan, Ingin Cegah Pertumpahan Darah

Penduduk setempat melaporkan adanya tembakan sporadis di daerah Bandara Internasional Hamis Karzai, titik utama evakuasi keluar dari Afghanistan, ketika pasukan AS mulai bergerak mengevakuasi warga.

Baca juga: Kota Jalalabad Menyerah Tanpa Perlawanan kepada Taliban, Kabul Jadi Benteng Pemerintah

Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah mengatakan pada hari Minggu (15/8) bahwa staf kedutaan AS diangkut dengan helikopter dari kompleks diplomatik ke bandara, sekitar 5 km jauhnya di sisi timur laut kota.

Baca juga: Beredar Video Diduga Taliban Ambil Senjata Buatan AS dan Operasikan Helikopter

"Kami bekerja untuk memastikan personel kami aman dan terlindungi. Kami memindahkan mereka ke lokasi di bandara," ungkap Blinken kepada ABC News.

Sebagian besar staf kedutaan AS diperkirakan akan dievakuasi dari Kabul dalam satu atau dua hari mendatang.

Halaman
12
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas