Tribun

Konflik di Afghanistan

Percepat Evakuasi Warga dari Afghanistan, AS Aktifkan Cadangan Pesawat Sipil yang Jarang Digunakan

Pentagon telah mengaktifkan Armada Udara Cadangan Sipil untuk kali ketiga dalam rangka meningkatkan jumlah warga yang dievakuasi dari Afghanistan.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Adi Suhendi
Percepat Evakuasi Warga dari Afghanistan, AS Aktifkan Cadangan Pesawat Sipil yang Jarang Digunakan
Wakil Kohsar / AFP
Orang-orang Afghanistan naik ke atas pesawat di bandara di Kabul pada 16 Agustus 2021. Ribuan orang mengerumuni bandara kota itu mencoba melarikan diri dari kelompok garis keras Islam yang ditakuti, Taliban. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Pentagon telah mengaktifkan Armada Udara Cadangan Sipil untuk kali ketiga dalam rangka mempercepat evakuasi warga dari Afghanistan.

Hal itu karena Taliban menyalahkan Amerika Serikat (AS) atas kekacauan yang terjadi di bandara Kabul, yang diklaim mengakibatkan terjadinya beberapa kali penyerbuan 'mematikan' yang dilakukan warga yang hendak kabur.

Taliban yang menguasai ibu kota Afghanistan dan sebagian besar wilayah di negara itu sejak sepekan lalu, menyalahkan kacau balaunya tindakan evakuasi terhadap warga asing maupun penduduk lokal yang bekerja untuk pasukan koalisi pimpinan AS.

"Terlepas dari semua sumber daya yang dimiliki AS, AS gagal menertibkan bandara," kata Pemimpin Senior Taliban Amir Khan Mutaqi, Minggu (22/8/2021) waktu setempat.

Baca juga: Boris Johnson Dikabarkan Akan Tekan Biden Tunda Penarikan Pasukan dari Afghanistan

Sementara itu, ia mengklaim daerah-daerah yang saat ini berada di bawah kendali Taliban sedang menikmati kedamaian dan ketenangan.

"Amerika, dengan segala kekuatan dan fasilitasnya, telah gagal menertibkan bandara. Ada kedamaian dan ketenangan di seluruh negeri (yang dikuasai Taliban), tetapi kekacauan hanya ada di bandara Kabul," kata Khan.

Dikutip dari laman Russia Today, Senin (23/8/2021), tuduhan Taliban ini muncul setelah terjadinya penyerbuan besar-besaran di luar bandara Kabul.

Baca juga: China Imbau Warganya yang Ada di Afghanistan Menggunakan Pakaian Bernuansa Islam

Menurut Kementerian Pertahanan Inggris, setidaknya tujuh warga sipil yang berusaha masuk ke bandara itu tewas terhimpit pada hari Sabtu lalu.

Dalam upaya untuk mempercepat proses evakuasi dan mengurangi antrean besar-besaran, Pentagon mengumumkan pada hari Minggu lalu, bahwa mereka telah melakukan aktivasi Tahap I untuk Armada Udara Cadangan Sipil (CRAF) yang jarang digunakan.

Halaman
12
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas