Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Uni Eropa Selidiki Insiden Kontaminasi Vaksin Moderna

Dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (27/8/2021), sebelumnya pada hari Kamis, Jepang telah menghentikan penggunaan 1,63 juta

Uni Eropa Selidiki Insiden Kontaminasi Vaksin Moderna
TRIBUNNEWS/Jeprima
Tampak pada gambar vaksin Covid-19 Moderna yang akan menjadi dosis ketiga atau vaksin booster dan jarum suntik bagi tenaga kesehatan di Puskesmas Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara, Senin (9/8/2021). Penyuntikan dosis ketiga itu dimaksudkan untuk memberikan proteksi tambahan kepada petugas kesehatan, terutama bagi yang merawat pasien Covid-19.?Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan?booster? vaksin untuk tenaga kesehatan (nakes) ditargetkan selesai pada minggu kedua Agustus 2021 dengan jumlah nakes yang menjadi prioritas penerima vaksin sebanyak 1.468.764 orang. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, BRUSSELS - European Medicines Agency (EMA) mengatakan pada hari Kamis kemarin bahwa pihaknya sedang menyelidiki insiden kontaminasi dalam pembuatan vaksin virus corona (Covid-19) Moderna.

Ini dilakukan untuk menilai apakah ada dampak pada pasokan ke Uni Eropa (UE).

Dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (27/8/2021), sebelumnya pada hari Kamis, Jepang telah menghentikan penggunaan 1,63 juta dosis vaksin Moderna.

Sementara Moderna mengatakan bahwa kontaminasi mungkin saja disebabkan oleh masalah manufaktur pada salah satu manufaktur kontraknya di Spanyol.

Baca juga: Pusat Kesehatan Haji Minta Masyarakat Tidak Pilih-pilih Vaksin

"EMA sedang menyelidiki masalah ini dan telah meminta pemegang izin edar untuk memberikan informasi tentang dampak potensial pada batch yang dipasok ke UE, selain perincian tentang penyelidikan akar penyebab yang sedang berlangsung," kata agensi tersebut dalam pernyataannya.

Sebelumnya, Jepang memutuskan untuk menghentikan penggunaan 1,63 juta dosis vaksin Moderna, setelah adanya laporan kontaminasi pada beberapa lot.

Baca juga: Satgas Covid-19: Semua Vaksin Sama-sama Efektif, Meski Ada Perbedaan Angka Efektivitas

Pernyataan tersebut disampaikan produsen obat Takeda dan Kementerian Kesehatan negara itu pada Kamis waktu setempat.

Takeda, yang bertanggung jawab atas penjualan dan distribusi vaksin Moderna di Jepang, mengatakan telah menerima laporan dari beberapa pusat vaksinasi bahwa zat asing ditemukan di dalam botol yang belum dibuka dari lot tertentu.

"Setelah berkonsultasi dengan Kementerian Kesehatan, kami telah memutuskan untuk menghentikan penggunaan vaksin dari lot mulai 26 Agustus," kata Takeda.

Baca juga: 91 Juta Dosis Vaksin Covid-19 di Daerah Sudah Disuntikkan, Masih Ada Stok 25 Juta Dosis

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas