Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Konflik di Afghanistan

Taliban Temukan Uang Jutaan Dolar dan Emas Batangan di Rumah Mantan Wapres Afghanistan

Kelompok militan Taliban menemukan uang tunai sekitar 6 juta dolar Amerika Serikat (AS) dan 15 emas batangan di rumah milik mantan wapres Afghanistan.

Taliban Temukan Uang Jutaan Dolar dan Emas Batangan di Rumah Mantan Wapres Afghanistan
AFP Via BBC
Seorang petempur Taliban sedang mencari sinyal ponsel di suatu rumah sakit di Distrik Andar, Provinsi Ghazni, Afghanistan 3 Juni 2021. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, KABUL - Kelompok militan Taliban menemukan uang tunai sekitar 6 juta dolar Amerika Serikat (AS) dan 15 emas batangan di rumah milik mantan Wakil Presiden Afghanistan Amrullah Saleh yang telah menyatakan dirinya sebagai Presiden Afghanistan.

Seperti yang dilaporkan kantor berita negara itu, Khaama Press pada hari Senin waktu setempat.

Dalam video yang telah disiarkan sebelumnya di media sosial, menunjukkan gerilyawan Taliban sedang mendemonstrasikan aset yang ditemukan di kediaman Saleh.

Dikutip dari laman Sputnik News, Senin (13/9/2021), sebuah sumber yang tergabung dalam kelompok militan itu mengkonfirmasi bahwa 'sejumlah besar uang' telah ditemukan di rumah Wakil Presiden era pemerintahan mantan Presiden Ashraf Ghani itu.

Namun, baik Saleh maupun anggota perlawanan anti-Taliban belum memberikan komentar terkait klaim tersebut.

Baca juga: Aturan Baru Pelajar Wanita Afghanistan, Taliban: Kelas Dipisah, Guru Pria Mengajar dari Balik Tirai

Perlu diketahui, Amrullah Saleh mengklaim kekuasaan dan pengalihan tugas Presiden pada 17 Agustus lalu, tidak lama setelah Taliban menguasai Kabul, ibu kota Afghanistan.

Hal itu dilakukan Saleh karena Presiden Ashraf Ghani saat itu melarikan diri dan pemerintah yang didukung negara Barat pun dibubarkan.

Saleh telah menjabat sebagai Wakil Presiden negara itu sejak Februari 2020, ia juga pernah menjadi Menteri Dalam Negeri pada periode 2018 hingga 2019 dan menjabat sebagai Kepala Direktorat Keamanan Nasional pada 2004 hingga 2010.

Pada 10 September lalu, sebuah sumber yang dekat dengan pasukan perlawanan mengatakan bahwa Taliban menyandera kemudian membunuh saudara laki-laki Saleh, yakni Rohullah Saleh.

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas