Tribun

Konflik di Afghanistan

Keamanan ala Taliban Buat Angka Kejahatan di Afghanistan Turun, Pencuri Diarak hingga Digantung

Kemanan ala Taliban membuat angka kejahatan di Afghanistan menurun. Hal itu karena orang-orang takut dengan hukuman yang dikenakan kepada penjahat.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Keamanan ala Taliban Buat Angka Kejahatan di Afghanistan Turun, Pencuri Diarak hingga Digantung
AFP/BULENT KILIC
Anggota Taliban berkendara di penjara Pul-e-Charkhi di Kabul pada 16 September 2021. AFP/BULENT KILIC 

TRIBUNNEWS.COM - Situasi aman telah kembali ke Kabul, Afghanistan sejak Taliban menyerbu pada 15 Agustus 2021, APNews melaporkan.

Beberpa jalan antar kota kembali dibuka dan bahkan diberi lampu hijau untuk perjalanan beberapa organisasi bantuan internasional.

Hal itu berbanding terbalik dengan situasi Afghanistan saat berada di bawah pemerintah yang digulingkan, yang didukung Amerika Serikat (AS) selama 20 terkahir.

Saat itu, banyak gerombolan pencuri yang telah mengusir sebagian orang, dan banyak jalan-jalan minim penerangan.

Suap, penggelapan, korupsi juga kerap terjadi di instansi pemerintahan seperti kantor polisi.

Baca juga: Walau Ditakuti, Hukum Versi Taliban Dinilai Bebas Korup Tak Seperti Pemerintah yang Didukung AS

Baca juga: Taliban makin kuat di Afghanistan sejak bersepakat dengan AS, Pentagon mengakui

Berkurangnya tindak kejahatan tersebut dikarenakan orang-orang takut dengan cara keras Taliban dalam menegakkan keamanan.

Selama terakhir kali Taliban berkuasa di akhir 1990-an, mereka menawarkan sistem trade-off.

Mereka membawa stabilitas yang sangat dicari orang Afghanistan dan menghilangkan korupsi, tetapi mereka juga memaksakan interpretasi keras mereka terhadap hukum Islam.

Hukuman itu seperti potong tangan, eksekusi pembunuh dengan satu peluru di kepala dan semua dilakukan di depan umum.

Polisi agama memukuli laki-laki karena mencukur jenggot mereka atau karena tidak salat.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas