Tribun

Konflik di Afghanistan

Ledakan Bom Hantam Masjid Syiah di Afghanistan saat Shalat Jumat, 47 Orang Tewas

Sedikitnya 47 orang tewas dan 70 lainnya luka-luka setelah ledakan bom di masjid kota Kandahar, Afghanistan pada Jumat (15/10/2021).

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Ledakan Bom Hantam Masjid Syiah di Afghanistan saat Shalat Jumat, 47 Orang Tewas
AFP
Pria Afghanistan memeriksa kerusakan di dalam masjid Syiah di Kandahar, setelah serangan bom bunuh diri saat salat Jumat pada 15 Oktober 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Lebih dari 40 orang tewas dan puluhan lainnya terluka setelah ledakan bom yang menghancurkan masjid di kota Kandahar, Afghanistan pada Jumat (15/10/2021).

Ledakan terjadi saat salat Jumat di masjid Bibi Fatima, masjid terbesar bagi jamaah Syiah di kota itu.

Dikutip dari Al Jazeera, Hafiz Sayeed, kepala Taliban untuk departemen kebudayaan dan informasi Kandahar, melaporkan sedikitnya 47 orang tewas dan 70 lainnya luka-luka akibat ledakan.

Juru bicara kementerian dalam negeri, Sayed Khosti, mengungkapkan kesedihannya melalui Twitter.

"Kami sedih mengetahui ledakan terjadi di sebuah masjid persaudaraan Syiah di distrik pertama kota Kandahar, di mana sejumlah rekan kami menjadi martir dan terluka," tulis Khosti.

Baca juga: Gadis di Bawah Umur Afghanistan Dinikahkan dengan Pria Paruh Baya, Imbalannya Ternak atau Senjata

Baca juga: Sekjen PBB Kecam Taliban, Dianggap Tak Tepati Janjinya kepada Wanita dan Anak Perempuan Afghanistan

Pasukan khusus Taliban tiba di daerah itu dan membawa para pelaku ke pengadilan.

Sebuah pernyataan oleh kantor berita Amaq mengatakan, Negara Islam Provinsi Khorasan (ISIS-K) mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

"Pembom bunuh diri pertama meledakkan rompi peledaknya, di sebuah lorong masjid, sementara pembom bunuh diri kedua meledakkan rompi peledaknya di tengah masjid," kata kelompok bersenjata itu.

Afiliasi kelompok tersebut di Afghanistan juga mengaku bertanggung jawab atas pemboman serupa yang menewaskan puluhan jamaah Syiah di sebuah masjid di kota utara Kunduz, seminggu sebelumnya.

Seorang saksi serangan pada hari Jumat mengatakan kepada kantor berita AFP, dia mendengar tiga ledakan, satu di pintu utama masjid, satu lagi di daerah selatan, dan yang ketiga di tempat mandi jemaah.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas