Tribun

Diplomat AS Desak Korea Utara Hentikan Uji Coba Rudal, Sebut Tidak Memiliki Niat Bermusuhan

Diplomat AS, Sung Kim, mendesak Korea Utara mengakhiri serangkaian uji coba rudal dan melanjutkan negosiasi.

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Diplomat AS Desak Korea Utara Hentikan Uji Coba Rudal, Sebut Tidak Memiliki Niat Bermusuhan
AFP
Sung Kim berbicara kepada wartawan di luar Departemen Luar Negeri di Washington, 18 Oktober 2021. Sung Kim mendesak Korea Utara mengakhiri serangkaian uji coba rudal dan melanjutkan negosiasi. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat (AS) mendesak Korea Utara untuk menghentikan uji coba rudal sebagai upaya mengurangi ketegangan.

Seorang diplomat senior AS, Sung Kim, mendesak Korea Utara untuk mengakhiri serangkaian uji coba rudal dan melanjutkan negosiasi, Minggu (24/10/2021).

Seperti diketahui, baru-baru ini Pyongyang melakukan peluncuran rudal balistik bawah air pertamanya dalam dua tahun.

Langkah tersebut diambil Sung Kim, setelah bertemu dengan pejabat Korea Selatan untuk membahas serangkaian uji coba rudal Korea Utara baru-baru ini yang terjadi di tengah kebuntuan jangka panjang dalam diplomasi nuklir antara Washington dan Pyongyang.

"Kami menyerukan Korea Utara untuk menghentikan provokasi dan kegiatan destabilisasi lainnya, dan sebaliknya, terlibat dalam dialog," kata Kim, sebagaimana dikutip dari Al Jazeera.

"Kami tetap siap untuk bertemu dengan Korea Utara tanpa prasyarat dan kami telah menjelaskan bahwa Amerika Serikat tidak memiliki niat bermusuhan terhadap Korut," katanya.

Baca juga: Kapal Korea Tenggelam di Dekat Pulau Takeshima Jepang, 2 WNI Dikabarkan Hilang

Baca juga: Korea Selatan Luncurkan Roket Pertama Buatan Dalam Negeri, Tetapi Misi Gagal

Selasa lalu, Korea Utara menembakkan rudal balistik yang baru dikembangkan dari kapal selam dalam uji coba senjata putaran kelima dalam beberapa pekan terakhir.

Para pejabat Korea Selatan mengatakan rudal yang ditembakkan dari kapal selam tampaknya berada dalam tahap awal pengembangan.

Namun, itu menandai uji coba peluncuran bawah laut pertama Korea Utara sejak Oktober 2019 dan yang paling terkenal sejak Presiden Joe Biden menjabat pada Januari 2021.

Rudal yang ditembakkan dari kapal selam lebih sulit dideteksi sebelumnya dan akan memberi Korea Utara kemampuan serangan pembalasan sekunder.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas