Tribun

Jokowi Ajak ASEAN Perangi Diskriminasi dan Politisasi Vaksin

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak para pemimpin ASEAN untuk melakukan sejumlah langkah percepatan dan penguatan di bidang kesehatan

Penulis: Taufik Ismail
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Jokowi Ajak ASEAN Perangi Diskriminasi dan Politisasi Vaksin
Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo mengikuti Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke-38 yang digelar secara virtual pada Selasa (26/10/ 2021) 

Laporan Wartawan Tribunnews Taufik Ismail

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak para pemimpin ASEAN untuk melakukan sejumlah langkah percepatan dan penguatan di bidang kesehatan seiring dengan penurunan angka kasus Covid-19 di kawasan ASEAN.

Sehingga kata Presiden kondisi penurunan tersebut bisa dijadikan momentum untuk bangkit bersama.

Percepatan dan penguatan tersebut kata Presiden di antaranya yakni dengan percepatan vaksinasi di kawasan.

Saat ini, tingkat vaksinasi penuh di kawasan ASEAN masih 10 persen di bawah rata-rata dunia.

Baca juga: Indonesia Sayangkan Sikap Myanmar yang Tolak Uluran Tangan ASEAN

"ASEAN harus terus melakukan pembelian vaksin untuk anggotanya, terus memerangi diskriminasi dan politisasi vaksin, dan menyuarakan pentingnya kesetaraan akses vaksin bagi semua," kata Presiden saat menyampaikan pidatonya dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke-38 yang digelar secara virtual pada Selasa (26/10/ 2021).

Kedua, Presiden Jokowi menekankan pentingnya penguatan arsitektur kesehatan kawasan dalam mengatasi pandemi ke depan mutlak segera dilakukan.

Harmonisasi kebijakan darurat kesehatan publik antarnegara ASEAN, terkait dengan deteksi, mitigasi, dan _cross border policy_, harus segera dilakukan.

Presiden Joko Widodo mengikuti  KTT ASEAN ke-38 secara virtual
Presiden Joko Widodo dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, mengikuti Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke-38 yang digelar secara virtual pada Selasa (26/10/ 2021)

Covid-19 ASEAN Response Fund harus ditransformasikan menjadi pendanaan kesehatan kawasan yang kuat. ASEAN Emergency Health Fund, untuk mendanai akses terhadap alat kesehatan, diagnostik, obat-obatan, dan vaksin di masa darurat. ASEAN Regional Reserve of Medical Supplies perlu terus diperkuat.

Baca juga: Menlu Retno Jelaskan 5 Hasil KTT ASEAN Tanpa Kehadiran Perwakilan Myanmar

"Di saat yang sama, kawasan ASEAN didorong menjadi hub pusat produksi alat kesehatan, diagnostik, obat-obatan dan vaksin kawasan.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas