Tribun

Virus Corona

8.500 Tentara Tugas Aktif Angkatan Udara AS Lewatkan Tenggat Waktu Mandat Vaksin

Hampir 8.500 personel Angkatan Udara (AU) Amerika Serikat (AS) tidak memenuhi tenggat waktu 2 November untuk menerima vaksin virus corona (Covid-19).

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Johnson Simanjuntak
8.500 Tentara Tugas Aktif Angkatan Udara AS Lewatkan Tenggat Waktu Mandat Vaksin
YOUTUBE
ilustrasi.Tentara Amerika Serikat berpose di Pangkalan Udara Al Udeid di Qatar. Di pangkalan ini Amerika Serikat menempatkan 10.000 pasukannya. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Hampir 8.500 personel Angkatan Udara (AU) Amerika Serikat (AS) tidak memenuhi tenggat waktu 2 November untuk menerima vaksin virus corona (Covid-19).

Pernyataan ini disampaikan militer AU AS yang mencatat bahwa nyaris 5.000 diantaranya terus mencari alasan pengecualian berdasarkan agama maupun keyakinan, sementara 800 langsung menyampaikan penolakan.

Dikutip dari laman Russia Today, Kamis (4/11/2021), dalam statistik vaksinasi virus corona (Covid-19) terbaru untuk pasukan Amerika Serikat (AS) yang dirilis oleh militer AU AS pada Rabu kemarin, menunjukkan bahwa 8.486 tentara tetap tidak divaksinasi.

Termasuk 2.753 yang belum memulai proses, 4.933 yang saat ini mencari pengecualian agama, sementara 800 lainnya menolak untuk menerima vaksin.

Namun, terlepas dari ketidaksepakatan itu, sebagian besar dari 326.000 personel tugas aktif di AU dan Angkatan Luar Angkasa AS atau hampir 96 persen pasukan telah divaksinasi sepenuhnya.

Jumlah ini berhasil memenuhi salah satu 'garis waktu paling agresif diantara dinas militer' dalam hal tenggat waktu vaksinasi.

"Penerbang kami harus siap untuk beroperasi kapan saja, di mana saja di dunia. Mendapatkan vaksinasi memastikan bahwa kami adalah kekuatan yang siap untuk memenuhi komitmen kami kepada bangsa sambil melindungi kesehatan tim dan keluarga kami," kata Kepala Staf Angkatan Udara Jenderal CQ Brown Jr., dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Vaksin Covid-19 Covaxin Buatan India Dapat Izin Penggunaan Darurat dari WHO

Sementara itu, lebih dari 1.800 tentara sejauh ini telah diberikan pengecualian, termasuk 1.634 yang menggunakan alasan medis dan 232 lainnya mendapatkan pengecualian 'administratif'.

Namun tidak ada yang disetujui untuk 'alasan keagamaan'.

Sedangkan yang menjadi pertanyaan saat ini adalah tentang nasib dari hampir 5.000 pasukan yang telah mendaftar untuk vaksin.

Halaman
12
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas