Tribun

Presiden Chili Sebastian Pinera Lolos dari Pemakzulan

Senat Chili menolak proposal untuk memakzulkan Presiden Sebastian Pinera atas dugaan penyimpangan penjualan perusahaan pertambangan.

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Arif Fajar Nasucha
Presiden Chili Sebastian Pinera Lolos dari Pemakzulan
MARTIN BERNETTI / AFP
Presiden Chili Sebastian Pinera berbicara selama konferensi pers di istana kepresidenan La Moneda di Santiago, pada 17 November 2021. Senat Chili Selasa menolak untuk memakzulkan Presiden Sebastian Pinera atas kesepakatan bisnis yang terungkap dalam kebocoran Pandora Papers. 

TRIBUNNEWS.COM - Senat Chili menolak proposal untuk memakzulkan Presiden Sebastian Pinera atas dugaan penyimpangan penjualan perusahaan pertambangan, Selasa (16/11/2021).

Deutche Welle melaporkan, usulan pemakzulan sampai ke senat setelah majelis rendah meloloskan pemungutan suara pekan lalu.

Di senat, 24 suara mendukung pemakzulan, 18 menentang dan satu abstain.

Setidaknya dua pertiga senat atau 29 suara diperlukan untuk memakzulkan presiden.

Seandainya dimakzulkan, Pinera bisa menghadapi hukuman lima tahun penjara.

Diberitakan Oktober lalu, pihak oposisi pemerintah Chili meluncurkan proses pemakzulan terhadap Sebastián Piñera terkait dugaan penyimpangan penjualan perusahaan tambang.

Dugaan itu terkuak setelah terungkap dalam Pandora Papers.

Baca juga: Peringatan Tsunami Pasca Gempa Bumi M 7,1 Bikin Panik Warga Chili

Presiden Chili Sebastian Pinera berbicara saat konferensi pers sehari setelah dia disebutkan dalam investigasi media
Presiden Chili Sebastian Pinera berbicara saat konferensi pers sehari setelah dia disebutkan dalam investigasi media "Pandora Papers" yang mengekspos penggunaan surga pajak oleh para pemimpin dunia, di istana kepresidenan La Moneda di Santiago, pada 4 Oktober 2021. (JAVIER TORRES / AFP)

The Guardian melaporkan, anggota parlemen menyebut sudah menjadi "tugas etis" untuk meminta pertanggungjawaban presiden atas dugaan penyimpangan dalam keterlibatannya dalam proyek Dominga yang kontroversial.

Kantor kejaksaan Chili sebelumnya mengatakan akan membuka penyelidikan atas kemungkinan tuduhan korupsi terkait penyuapan dan pelanggaran pajak penjualan, yang dilakukan di Kepulauan Virgin Britania Raya.

Baca juga: Konstitusi Baru di Chili: Negara Diminta Tanggung Ongkos Kerusakan Lingkungan

Baca juga: Presiden Chili Didenda 3.500 Dolar AS Usai Selfie Tanpa Masker dengan Orang Asing

Dalam gambar selebaran yang dirilis oleh kantor pers kepresidenan Chili, menunjukkan Presiden Sebastian Pinera (tengah), menyampaikan pernyataan di istana kepresidenan La Moneda di Santiago, pada 8 Oktober 2021
Dalam gambar selebaran yang dirilis oleh kantor pers kepresidenan Chili, menunjukkan Presiden Sebastian Pinera (tengah), menyampaikan pernyataan di istana kepresidenan La Moneda di Santiago, pada 8 Oktober 2021 (CHILE'S PRESIDENCY / AFP)

Pandora Papers, kumpulan data "offshore" terbesar yang bocor dalam sejarah, mengungkapkan detail baru dari kesepakatan penambangan tersebut.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas