Tribun

NASA Luncurkan Pesawat Luar Angkasa untuk Menabrak Asteroid yang Mendekati Bumi

NASA luncurkan pesawat luar angkasa untuk menabrak asteroid yang berpotensi menghancurkan bumi.

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Whiesa Daniswara
NASA Luncurkan Pesawat Luar Angkasa untuk Menabrak Asteroid yang Mendekati Bumi
Twitter @spaceX
Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa eksperimen DART (Double Asteroid Redirection Test) lepas landas pada Selasa pukul 22.21 Waktu Pasifik dari Vandenberg Space Force Base dekat California, Amerika Serikat. 

NASA mengatakan, Asteroid target DART bukanlah ancaman bagi Bumi saat ini.

Tapi asteroid itu termasuk dalam kelas benda yang dikenal sebagai Near-Earth Objects (NEOs), yang mendekat dalam jarak 30 juta mil.

"Apa yang kami coba pelajari adalah bagaimana menangkis ancaman," kata ilmuwan NASA, Thomas Zuburchen.

Bepergian dengan kecepatan sekitar 15.000 mph, pesawat ruang angkasa, yang beratnya 1.344 pon dan lebar 59 kaki, akan bertabrakan langsung dengan Dimorphos.

Peluncuran Roket SpaceX Falcon 9.
Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa eksperimen DART (Double Asteroid Redirection Test) lepas landas dari Vandenberg Space Force Base di AS, Selasa (23/11/2021).

Setelah dampak kinetik DART dengan asteroid targetnya, tim investigasi akan mengukur seberapa besar dampak tersebut mengubah gerakan asteroid di ruang angkasa menggunakan teleskop di Bumi.

Kantor Koordinasi Pertahanan Planet NASA paling tertarik pada yang berukuran lebih dari 460 kaki, yang memiliki potensi untuk meratakan seluruh kota atau wilayah dengan energi berkali-kali lipat dari bom nuklir rata-rata.

Ada 10.000 asteroid dekat Bumi yang diketahui berukuran 460 kaki atau lebih, tetapi tidak ada yang memiliki peluang signifikan untuk menabrak dalam 100 tahun ke depan.

Satu peringatan utama: para ilmuwan berpikir masih ada 15.000 objek seperti itu yang menunggu untuk ditemukan.

Baca juga: Iran Segera Miliki Tiga Kapal Rudal Baru Hadapi Ancaman Asing

Baca juga: Moskow: Pesawat Pengebom Bersenjata Nuklir AS  Berlatih Menghadapi Rusia,

Pesawat ruang angkasa DART juga berisi instrumen canggih untuk navigasi dan pencitraan, termasuk Light Italian CubeSat for Imaging of Asteroids (LICIACube) dari Badan Antariksa Italia (LICIACube) untuk menyaksikan kecelakaan dan efek setelahnya.

"CubeSat akan memberi kami, kami harap, bidikan, gambar paling spektakuler dari dampak DART dan semburan ejecta yang keluar dari asteroid. Itu akan menjadi gambar yang benar-benar bersejarah dan spektakuler," kata Tom Statler, ilmuwan program DART.

Para ilmuwan memperkirakan asteroid setinggi 460 kaki menyerang setiap 20.000 tahun sekali.

Asteroid yang enam mil atau lebih lebar, seperti yang melanda 66 juta tahun yang lalu dan menyebabkan kepunahan sebagian besar kehidupan di Bumi, termasuk dinosaurus, terjadi sekitar setiap 100-200 juta tahun.

(Tribunnews.com/Yurika)

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas