Tribun

Virus Corona

Warga Terdampar dan Khawatir Lockdown, Banyak Negara Tolak Penerbangan dari Afrika Selatan

Warga khawatir lockdown setelah sejumlah negara menolak penerbangan dari Afrika Selatan menyusul ditemukan varian baru Omicron di negara itu

Editor: hasanah samhudi
Warga Terdampar dan Khawatir Lockdown, Banyak Negara Tolak Penerbangan dari Afrika Selatan
AFP
Penumpang yang mengantre untuk naik penerbangan ke Amsterdam terlihat di terminal keberangkatan internasional di Bandara Internasional OR Tambo di Johannesburg pada 28 November 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, JOHANNESBURG – Ketidakpercayaan dan kebingungan melanda Afrika Selatan setelah sejumlah negara menolak penerbangan dari Afrika Selatan terkait varian baru virus Covid-19, Omicron.

Amerika Serikat, Inggris, dan sejumlah negara Eropa langsung melarang penerbangan dari Afrika Selatan setelah ilmuwan Afrika Selatan secara resmi mengumumkan penemuan jenis virus ini pada Kamis (25/11/2021).

“Ini benar-benar kekacauan. Tidak ada yang bisa memberi tahu kami apa yang mungkin dalam hal perjalanan saat ini,” kata Steve Lawrence, seorang pelancong yang terdampar di Bandara OR Tambo, salah satu bandara tersibuk di Afrika.

“Segalanya berubah setiap menit dan kita dibiarkan dalam kesulitan. Kami telah merencanakan untuk tinggal di Amerika Serikat selama bulan Desember – dan sekarang kami terjebak,” katanya.

Infeksi virus corona harian telah meningkat 13 kali lipat sejak awal November dengan 3.220 kasus baru dilaporkan pada hari Sabtu.

Baca juga: Gejala Covid-19 Varian Omicron, Dokter di Afrika Selatan Sebut Ringan tapi Tak Biasa

Baca juga: Cegah Penyebaran Omicron, Ini Aturan Baru Protokol Perjalanan Internasional

Delapan kematian menjadikan totalnya menjadi 89.791 di Afrika Selatan sejak awal pandemi.

Sekitar 600 penumpang dalam dua penerbangan KLM dari Johannesburg ke Amsterdam terdampar di landasan pacu di Bandara Schiphol setelah panik menyusul pengumuman tersebut.

“Naif bagi negara-negara maju untuk percaya bahwa mereka dapat menghentikan penyebaran varian ini dengan larangan total di negara-negara di Afrika selatan,” ujar Shabir Madhi, ahli vaksin Afrika Selatan kepada Al Jazeera.

“Virus telah menemukan jalannya ke masyarakat ini dari individu-individu yang bahkan belum pernah melakukan perjalanan atau melakukan kontak dengan siapa pun dari Afrika selatan,” kata Shabir Madhi.

“Fakta bahwa itu ditemukan di sini tidak membuatnya menjadi varian Afrika Selatan, itu hanya ditemukan di sini,” katanya.

Baca juga: Varian Omicron Bisa Mempengaruhi Pemulihan Ekonomi Global, Analis: Buat Pasar Kita Gemetar

Baca juga: Presiden Afrika Selatan Serukan Pencabutan Larangan Perjalanan karena Varian Omicron

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas