Tribun

Virus Corona

Anthony Fauci: Ilmuwan Belum Tahu Apakah Varian Omicron Menyebabkan Penyakit Parah

Pakar penyakit menular Amerika Serikat Anthony Fauci mengatakan terlalu dini menyebut varian Covid-19 Omicron menyebabkan penyakit parah

Editor: hasanah samhudi
Anthony Fauci: Ilmuwan Belum Tahu Apakah Varian Omicron Menyebabkan Penyakit Parah
AFP
Mantan Presiden AS Barack Obama (kiri) dan Dr Anthony Fauci (tengah), Direktur NIAID, berbicara dengan siswa sekolah dasar saat mereka bersiap untuk mendapatkan suntikan vaksin kedua di Sekolah Dasar Kimball pada 30 November , 2021 di Washington, DC. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Ahli penyakit menular Amerika Serikat, Anthony Fauci, mengatakan masih terlalu dini untuk mengetahui apakah Omicron, varian Covid-19, akan menyebabkan penyakit parah.

Menurutnya, informasi awal dari Afrika Selatan menunjukkan varian Omicron ini tidak mengakibatkan gejala yang tidak biasa.

Dilansir dari Channel News Asia, Fauci mengatakan ada 226 kasus varian yang dikonfirmasi di 20 negara pada Selasa (30/11/2021) pagi, tetapi Omicron belum terdeteksi di Amerika Serikat.

Menurutnya, penyelidik membutuhkan waktu dua hingga empat minggu untuk mengevaluasi jenis baru virus yang menunjukkan konstelasi perubahan yang tidak biasa dalam profil mutasinya.

“Ini sangat menunjukkan bahwa ada peningkatan penularan dibandingkan dengan virus pandemi asli,” kata Fauci.

Baca juga: Gejala Omicron, Varian Baru Covid-19 dari Afrika Selatan, Digambarkan Sangat Ringan

Baca juga: Dua Pasien Varian Omicron Covid-19 di Sydney, Berasal dari Afrika Selatan dan Transit di Singapura

“Para ilmuwan belum tahu apakah Omicron menyebabkan penyakit yang lebih parah,” tambahnya, seperti dilansir dari Al Jazeera.

Kekhawatiran tentang varian tersebut telah mengguncang pasar keuangan dan memicu kekhawatiran tentang kekuatan pemulihan ekonomi global ketika dunia terus berjuang melawan pandemi virus corona.

"Sangat sulit untuk mengetahui apakah varian khusus ini akan menyebabkan penyakit parah atau tidak," kata Fauci kepada wartawan dalam sebuah pengarahan, Selasa (30/11/2021).

"Meskipun beberapa informasi awal dari Afrika Selatan menunjukkan tidak ada gejala yang tidak biasa ... kami tidak tahu, dan terlalu dini untuk mengatakannya,” katanya.

Presiden Joe Biden dan pemerintahannya mendesak warga Amerika agar bersedia divaksin dan vaksin booster.

Baca juga: 5 Temuan Baru WHO soal Varian Omicron, Dokter di Afrika Selatan Ungkap soal Gejalanya

Baca juga: Apakah Vaksinasi Efektif Terhadap Varian Omicron? Ini Kata Pakar Afrika Selatan

Halaman
12
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas