Tribun

Iran Vs Amerika Memanas

AS dan Israel Akan Bahas Latihan Militer Sebagai Skenario Terburuk Hancurkan Fasilitas Nuklir Iran

Amerika Serikat dan Israel dilaporkan akan membahas latihan militer sebagai skenario terburuk untuk menghancurkan fasilitas nuklir Iran

Editor: hasanah samhudi
zoom-in AS dan Israel Akan Bahas Latihan Militer Sebagai Skenario Terburuk Hancurkan Fasilitas Nuklir Iran
Citra satelit © 2021 Maxar Technologies / AFP
Gambar satelit dari Maxar Technologies pada 8 Januari 2020 menunjukkan gambaran umum fasilitas nuklir Natanz Iran, di selatan ibukota Teheran. Kantor berita IRNA melaporkan, sebuah ledakan keras terdengar pada Sabtu (4/12/2021) di langit kota Badroud di Iran, hanya 20 kilometer (12 mil) dari fasilitas pengayaan uranium Natanz. 

TRIBUNNEWS.COM – Menteri Pertahanan Amerika Serikat dan Israel diperkirakan pada hari Kamis  (9/12/2021) akan membahas kemungkinan latihan militer kedua negara.

Dilansir dari Aljazeera, pejabat senior AS mengatakan kepada Reuters bahwa latihan militer itu untuk mempersiapkan skenario terburuk untuk menghancurkan fasilitas nuklir Iran jika diplomasi gagal dan jika pemimpin kedua negara menghendakinya.

Pejabat yang tidak disebutkan namanya, Rabu (8/12/2021) mengatakan rencana pembahasan itu dilakukan dengan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz yang kini sedang berkunjung.

Rencana pembahasan juga dilakukan setelah brifing Pentagon kepada Penasihat Keamanan Gedung Putih Jake Sullivan 25 Oktober lalu.

Saat itu disebutkan sejumlah alternatif untuk menjamin Iran tidak mengembangkan senjata nuklirnya.

Baca juga: Iran: Pembicaraan Nuklir Takkan Terpengaruh Sanksi AS

Baca juga: Iran Tembakkan Rudal Pertahanan Udara Dekat Fasilitas Nuklir Natanz, Sebut Sebagai Uji Coba

Sejauh ini, Iran membantah berusaha membuat senjata nuklir, dengan mengatakan ingin menguasai teknologi nuklir untuk tujuan damai.

Dilansir dari Russia Today, laporan siaran Israel, Kan, Rabu (8/12/2021) kemarin menyebutkan bahwa latihan militer itu kemungkinan melibatkan “lusinan” pesawat tempur, termasuk F-35, F-16,  F-15, pesawat pengintai dan tanker isi ulang.

Disebutkan, Latihan itu akan dilakukan di Mediterania sebagai simulasi jarak yang akan dilewati jet tempur untuk melancarkan aksinya terhadap fasilitas nuklir Iran, sekitar 1.000 km.

Persiapan pertemuan AS-Israel ini menegaskan kekhawatiran Barat tentang pembicaraan nuklir yang alot dengan Iran.

Presiden Joe Biden berharap pembicaraan nuklir dengan Iran akan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 yang ditangguhkan Donald Trump.

Baca juga: Inggris dan Israel Sepakat Cegah Iran Memperoleh Senjata Nuklir

Baca juga: PM Israel Sambangi Rusia Bahas Program Nuklir Iran

Pejabat AS itu menolak untuk memberikan rincian tentang latihan militer potensial.

“Kami berada dalam masalah ini karena program nuklir Iran maju ke titik di mana ia memiliki alasan konvensional,” kata pejabat itu.

Kedutaan Israel di Washington dan misi Iran untuk PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pejabat Uni Eropa yang memimpin pembicaraan mengatakan mereka akan melanjutkan pada hari Kamis, dan utusan khusus AS untuk Iran berencana untuk bergabung dengan mereka selama akhir pekan.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas